Categories
Film Treme

Mengapa ‘Treme’ Lebih Baik dari ‘The Wire’

Harus kuakui, aku benci musim pertama “Treme”. Saya tidak tahu apa yang saya tonton dan tidak peduli untuk mencari tahu. Saya menemukan pertunjukan itu tanpa plot dan lamban. Menurut saya, Davis McAlary karya Steve Zahn menjengkelkan. Saya pikir itu tak terhindarkan “Treme,” sebuah drama tentang bagaimana individu dan komunitas selamat dari Badai Katrina. Akan pucat dibandingkan dengan mahakarya David Simon, “The Wire.”

Seri Treme

Saya salah. Namun, saya tidak salah saat itu. Musim pertama “Treme” termasuk yang paling lambat yang pernah saya alami. Namun, setelah seri terakhir di hari-hari terakhir tahun 2013, saya mencabut semua yang saya tulis. Selain itu, saya akan menawarkan provokasi: “Treme” lebih baik daripada “The Wire.”

Saya telah bertanya pada diri sendiri apa serial televisi dan digital favorit saya selama setahun terakhir. Lihat tulisan saya tentang serial web drama dan komedi favorit saya untuk Indiewire. Secara umum, ini adalah tahun yang baik untuk drama televisi, terutama yang menampilkan orang-orang yang kurang terwakili. Serial yang dipimpin wanita, seperti yang dicatat Alison Willmore, memiliki tahun yang sangat hebat. Serial favorit saya menunjukkan wanita yang mencoba mempertahankan rasa diri saat mereformasi dan bertahan lembaga. Dari rumah sakit hingga polisi dan penjara, termasuk: drama politik Denmark “The Bridge” dan “Borgen”. Yang dapat Anda tonton dalam waktu terbatas secara gratis di Link TV. “The Good Wife”, “Enlightened”, “Getting On”, “Nurse Jackie,” “Top of the Lake,” “Orange Is The New Black” dan “Orphan Black”. Itu banyak sekali pertunjukan yang luar biasa.

Drama Paling Mengejutkan

Drama paling mengejutkan tahun ini, termasuk “American Horror Story: Coven” dan “Scandal,” sangat menyenangkan dengan ambiguitas moral. (Drama putih/macho buatan Cable, di sisi lain, meski kuat, tidak matang secara kreatif sebagaimana mestinya. Lihat “Sons of Anarchy,” “Boardwalk Empire,” “The Walking Dead” dan bisa dibilang “Mad Men,” kecuali tentu saja “Breaking Bad”). Dan di tengah kesibukan drama yang hebat dan beragam ini adalah “Treme”. Mengadakan pesta luar biasa yang hanya bisa dihadiri oleh penonton TV yang paling disiplin.

Mungkin Anda mencoba menonton “Treme.” Seperti pemirsa canggih lainnya, Anda menyukai “The Wire”. Dan Anda sangat senang dengan karya hebat fiksi sejarah yang berlatar salah satu kota paling menarik. Namun, paling tidak terwakili di Amerika, New Orleans.

Mungkin Anda Bosan

Itu bukan salahmu. Dalam “Treme,” Eric Overmeyer dan David Simon meninggalkan perangkat plot kasus-of-season “The Wire”. Yang membuatnya sedikit lebih mudah bagi pemirsa untuk melompat ke acara yang membutuhkan waktu untuk mengungkap kekerasan. Jika benang dramatis yang terealisasi dengan intim. Sebaliknya, “Treme” adalah semua karakter, plot kecil. Karena itu, tidak ada alasan yang dapat dipahami mengapa kami harus peduli. Dengan orang-orang yang mengisi serial tersebut dan berbagai perjuangan mereka. Meskipun karakter terhubung, tidak jelas bagaimana, pada awalnya, dan banyak dari mereka bahkan tidak pernah bertemu.

Apa yang sebenarnya terjadi? Nah, Overmeyer dan Simon tidak ingin membuat “Wire” lagi. Pertama, “The Wire” adalah fiksi, jadi seorang penulis dapat dengan mudah membuat plot yang membuat pemirsa haus akan resolusi. Dalam fiksi, selalu ada kemungkinan klimaks, betapapun sementara – itulah sebabnya orang menonton setiap minggu. Itulah mengapa peringkat “Skandal” terus naik saat drama siaran lainnya goyah: ini adalah rangkaian klimaks yang dibangun dengan sempurna. “Treme” mengabaikan kebutuhan mingguan, bahkan musim, klimaks, dan tidak menggantikannya dengan mengisi naskah dengan lelucon.

Klimaks

Klimaks dari “Treme” sebenarnya adalah akhir musim ketiga, “Tipitina,” yang awalnya merupakan seri terakhir. Di dalamnya, LaDonna (alias #MamaPope Khandi Alexander) memobilisasi komunitas untuk menggalang dana setelah bisnisnya, bar, terbakar. Untuk sesaat, semua karakter yang berbeda ini berkumpul untuk membantu seorang wanita kulit hitam menghidupkan kembali usahanya.

Itu adalah episode televisi paling mengharukan yang saya lihat pada tahun 2012, dan berada di antara favorit saya. Matt Zoller Seitz dari New York menyimpulkan episode itu dengan baik. “Jika ada surga, itu terhubung ke HBO, dan Robert Altman melihat episode ini sambil merokok tumpul raksasa dan menyeringai lebar.”

Mengabaikan Plot

Mengapa para penulis mengabaikan plot, landasan penceritaan dramatis yang bagus? Saya pikir itu karena “Treme”. Seperti yang tersirat dalam judulnya, adalah cerita tentang sebuah tempat. Dengan lingkungan kulit hitam di New Orleans dan New Orleans adalah The Big Easy, kota karakter yang mengembara dalam kehidupan. Jika New York adalah tempat untuk ambisi dan Portland adalah tempat orang muda untuk pensiun. New Orleans adalah tempat orang-orang pergi untuk hidup, dalam arti yang paling bebas. Dengan cara ini, Overmeyer dan Simon ingin membebaskan diri mereka dari tuntutan penutupan naratif. Dan membiarkan pemirsa hidup dengan karakter-karakter ini sebentar setiap minggu.

Saya menyadari ini di pesawat. Pada musim kedua saya sudah menyerah pada “Treme”. Saya pikir itu membosankan. Namun, episode dari musim pertama gratis, jadi saya mulai menonton ulang. Meninjau kembali “Treme” adalah kunci untuk memahaminya. Setelah Anda mengetahui apa yang akan (tidak) terjadi, Anda bebas melihat detailnya. Saya memperhatikan bagaimana karakter yang berbeda berubah, secara halus, dan bagaimana yang lainnya tidak. Saya lebih memahami kecepatan mendongeng. Itu menyegarkan, seperti mampir di New Orleans untuk jalan-jalan – bukan di Mardi Gras, yang baru saja saya lakukan. Saya banyak menonton televisi dramatis, dan bagi saya “Treme” adalah kelonggaran dari drama giliran agresif. Yang telah diambil dalam lanskap kabel kompetitif.

Treme

Kumpulan Karakter Paling Beragam

“Treme” menjalin permadani yang kaya dari kumpulan karakter paling beragam yang pernah saya lihat di layar kecil. Tidak hanya dalam hal ras, meskipun harus dicatat “Treme” adalah salah satu dari sedikit drama hitam. Yang ada tidak didorong oleh angsuran mingguan kekerasan.

Karakter utamanya sebagian besar adalah seniman – pemain biola, DJ, koki, trombonis, terompet. Namun, termasuk pengacara, petugas polisi, kepala India, pemilik bar, pelajar, dan kontraktor kota. Dengan karakter ini, Overmeyer dan Simon berhasil menceritakan berbagai kisah tentang orang-orang. Yang melalui perjalanan hidup yang bervariasi, kreatif, profesional, dan hidup. Beberapa kemajuan, beberapa penyimpangan, sebagian besar tetap di tempatnya.

Di sekitar para seniman ini adalah sejarah politik New Orleans yang sebenarnya dan kurang diceritakan setelah Katrina. Sebuah kisah tentang pengabaian federal, penyimpangan lokal, dan korupsi yang mengakar. “Treme” jarang membawa Anda ke aula kekuasaan seperti “The Wire”. Sebaliknya, mengikuti para pemeran Orlean Baru yang bersemangat ini sepanjang kehidupan sehari-hari mereka memberikan tekstur. Dan konteks pada kekerasan yang merupakan akibat tak terhindarkan dari sistem yang rusak dan bencana lingkungan.

Benar-benar Luar Biasa

Inilah yang benar-benar luar biasa tentang “Treme”. Ini adalah fiksi dan kenyataan, dengan semua fantasi dan horor di dalamnya. Pertunjukan ini sangat ensiklopedis sehingga The Times-Picayune membuat katalog, dalam rekap. Semua referensi ke peristiwa nyata, artis, lokal, dan kontroversi politik. Ada banyak. Dalam “Treme,” pemirsa tidak hanya mendapatkan beberapa cerita yang didorong karakter yang paling canggih di televisi. Mereka juga mendapatkan pengenalan romantis dan menakutkan dari kehidupan budaya dan politik New Orleans, dan, secara luas, bangsa.

“Treme” memiliki semua bobot politik opera “The Wire,” tetapi merangkul kehangatan komunitas dan kedalaman spiritual seni. Setiap episode “Treme” akan menjadi bagian melodrama, bagian thriller politik, dan bagian konser. Awalnya, saya pikir penekanan pada musik itu angkuh, bagian dari pencarian rumit acara itu untuk keaslian.

Namun, saya segera menyadari bahwa poinnya jauh lebih sederhana: kontribusi New Orleans pada musik Amerika tidak dipahami secara luas. Seperti, katakanlah, Nashville, Detroit atau New York, dan musik adalah cara orang bertahan dari kekerasan kapitalisme dan negara. Musik adalah inti dari “Treme” seperti halnya di New Orleans. “Treme” memamerkan banyak musik jazz dan folk, tetapi kami juga mendengar banyak rock, hip-hop, soul, dan R&B.

Setelah Sesi Terakhir

Apa yang saya sadari setelah seri terakhir adalah bahwa “Treme” membuat saya jatuh cinta dengan semua karakter dan kotanya. Saya bersorak ketika seseorang mendapat kesempatan, menangis ketika mereka jatuh dan mencibir ketika politik menyita keadilan. Singkatnya, “Treme” dengan anggun memandu pemirsa melalui kota pasca-industri Amerika dengan kedewasaan yang tak tertandingi. Kota di mana kekerasan bisa menjadi tragedi yang tidak masuk akal dan ajakan untuk bertindak; di mana Anda mendukung mereka yang tidak memiliki kekuatan sambil memahami kendala kemajuan mereka; di mana orang asing dihargai karena kekurangan mereka (saya masih tidak terlalu menyukai Davis). Namun, juga karena kapasitas mereka untuk kebaikan dan cinta; di mana setiap orang adalah tetangga Anda karena kita semua berada di rawa yang sama yaitu kapitalisme Amerika; dan di mana bahkan dalam tragedi ada komedi, dan sebaliknya.

Musim terakhir dimulai dengan kemenangan Obama pada pemilu 2008 dan Davis McAlary terjebak di lubang terbesar yang pernah saya lihat. Davis mengisi lubang dengan sekelompok sampah, membuat patung darurat agar calon pengemudi tidak terjebak. Dalam bidikan terakhir serial tersebut, patung itu telah dihiasi manik-manik dan bulu Mardi Gras, sebuah karya seni komunitas. Politik dalam “Treme,” seperti dalam “The Wire,” adalah lelucon yang kejam. Di mana kita mendapatkan tanda-tanda kemajuan yang spektakuler, tetapi sangat sedikit pekerjaan nyata yang diselesaikan. Setiap hari orang menciptakan keindahan dari apa pun yang diberikan orang yang berkuasa, bahkan dari nol.

Kehidupan yang Hebat

Tidak ada yang peduli tentang “Treme.” Mungkin memang begitu. Bagaimanapun, pertunjukan itu menganggap sebagian besar Amerika tidak peduli dengan nasib New Orleans. Kota kulit hitam tanpa industri yang dianggap penting bagi ekonomi nasional (seperti Detroit). “Treme” bukanlah serial sebagai sebuah pengalaman, dan sebagian besar pemirsa TV tidak akan peduli. Dengan cerita mendayu-dayu pasca-trauma tentang sebuah kota dan bangsa yang sedang merosot.

Jadi, meskipun saya tidak berharap “Treme” mendapatkan lonjakan perhatian kritis dan popularitas pasca-siaran yang dialami “The Wire”. Saya berharap beberapa orang lagi akan menontonnya lagi dan mengalami kematian dan kehidupan kota Amerika yang hebat.

 

Categories
Fakta Film

Berita Sebelum Musim Baru Serial Fim Treme

Hal pertama yang kami lakukan ketika kami mengembangkan cerita untuk ‘Treme’. Adalah melihat peristiwa berita nyata yang terjadi selama periode waktu musim mendatang. Kami menggunakan artikel berita ini sebagai panduan dan latar belakang. Terkadang mereka langsung masuk ke cerita kita. Terkadang kami menggunakan beberapa detail sambil mengecualikan yang lain. Terkadang kita mengada-ada. Acara kami mungkin berdasarkan fakta, tetapi pada akhirnya, itu adalah fiksi.

Musim ketiga kami mencakup periode dari musim gugur 2007 hingga musim semi 2008. Berikut adalah beberapa berita utama yang terjadi di atau dekat periode yang relevan.

Musim Panas 2007

Seolah-olah tinggal di sebuah trailer FEMA tidak cukup buruk. Laporan berita mengkonfirmasi kekhawatiran bahwa segalanya lebih buruk daripada yang diperkirakan sebelumnya. Tidak hanya trailer yang terkontaminasi formaldehida, pemerintah tahu itu dan masih memungkinkan orang untuk tinggal di dalamnya.

Mei 2007

Menggunakan rumah-rumah suram di lingkungan St. Roch sebagai latar belakang, Kirsha Kaechele dan proyek-proyek KK-nya menjadi tuan rumah beberapa kejadian seni. Orang-orang yang tercengang, brengsek brengsek, transplantasi muda, kritikus seni, dan selebritis tamu semua memeriksa pekerjaan ini.

Mantan kepala sekolah Chicago Paul Vallas ditunjuk untuk memimpin Distrik Sekolah Pemulihan Louisiana.

Juni 2007

Mantan perwira NOPD, Lance Schilling, 30, melakukan bunuh diri. Sekitar satu bulan sebelum persidangan terjadwal atas pemukulan rekaman video terhadap Robert Davis. Seorang guru sekolah 64 tahun yang sudah pensiun. Pemukulan itu terjadi di Jalan Bourbon tak lama setelah Badai Katrina.

Pemilik salon kecantikan Robin Malta ditemukan dipukuli hingga mati di dalam rumahnya di Faubourg Marigny. Kematiannya menghancurkan lingkungan tempat Malta terkenal dan sangat dicintai. Kemudian, menjadi jelas bahwa Departemen Kepolisian New Orleans mengaburkan penyelidikan.

Juli 2007

George Brumat, pemilik Snug Harbor Jazz Bistro, meninggal dalam tidurnya karena serangan jantung pada usia 63. Klub Brumat, klub jazz modern utama di New Orleans. Adalah salah satu tempat pertama yang dibuka kembali dengan musik live setelah Badai Katrina.

Grand jury menolak untuk mendakwa Dr. Anna Pou dengan pembunuhan dalam kematian pasien Memorial Medical Center di hari-hari mengerikan setelah Katrina.

Agustus 2007

Jeremy Davis, seorang pria berusia 23 tahun yang mengalami gangguan mental. Melompat dari ambulans dalam perjalanan. Dari Rumah Sakit Universitas ke rumah sakit jiwa negara bagian di Mandeville. Dia meninggal pada hari berikutnya di Rumah Sakit Universitas. Anggota keluarga mengutip penutupan Rumah Sakit Amal sebagai faktor dalam kematiannya, karena mengharuskan transportasi ke Pantai Utara untuk perawatan.

Anggota Dewan-at-Besar Oliver Thomas mengaku bersalah menerima suap.

Terry Johnson, 26, dan Chauncy Smith, 30, ditembak dan tewas dalam hujan peluru. AK-47 setelah pertandingan bola basket liga rekreasi di lingkungan Treme. Terry Johnson adalah saksi material dalam kasus pembunuhan yang tertunda.

Levees.org menuduh Perhimpunan Insinyur Sipil Amerika melaporkan laporan tentang temuannya. Tentang kesalahan Korps Insinyur Angkatan Darat Amerika Serikat di New Orleans yang mengalami kegagalan. Belakangan, Levees.org merilis video spoofing laporan; ASCE muncul menentang video dan kritik itu.

Lima pemilik rumah menuntut Walikota New Orleans Ray Nagin. Dan pemerintahannya karena menghancurkan rumah mereka di bawah undang-undang ancaman kesehatan yang akan segera terjadi. Mereka berpendapat bahwa rumah-rumah itu dapat diselamatkan.

Persatuan Musisi New Orleans memegang baris kedua secara diam-diam untuk membawa perhatian pada kesulitan yang dihadapi musisi lokal pasca-Katrina.

Presiden George W. Bush makan malam di Dooky Chase, yang dibuka kembali setelah perbaikan senilai $ 500.000.

September 2007

Inspektur Jenderal pertama New Orleans, Robert Cerasoli, mulai bekerja. Veteran Massachusetts datang dengan $ 250.000 dalam anggaran 2007 yang dialokasikan untuk kantornya. Tetapi menemukan dirinya tanpa kantor yang sebenarnya atau telepon yang berfungsi pada hari pertama bekerja. Dengan cara New Orleans yang sebenarnya, kantor inspektur jenderal sebenarnya disetujui oleh para pemilih pada tahun 1995. Tetapi butuh minat baru untuk Katrina dan akhirnya terjadi.

Laporan berita menunjukkan bahwa Walikota Ray Nagin membeli townhouse seluas 1.700 kaki persegi di Frisco. TX, pinggiran kota Dallas, pada 31 Mei.

Brad Pitt mengumumkan proyek Make It Right senilai $ 12 juta untuk membangun 150 rumah yang terjangkau. Aman dari badai, dan ramah lingkungan di Lower 9th Ward. Proyek ini berjanji akan membangun rumah oleh arsitek terkenal dunia di atas tanah yang ada pemilik rumah.

Oktober 2007

Trombonis Glen David Andrews dan snare drummer Derrick Tabb ditangkap pada baris kedua. Yang diadakan untuk mengenang pemain tuba New Brass Brass Band, Kerwin James. Andrews dilaporkan kembali ke jalan malam berikutnya dalam prosesi lain.

Mahasiswa dan staf pengajar Universitas Selatan di New Orleans mengadakan rapat umum. Untuk memprotes lambatnya pembangunan kembali kampus universitas yang didominasi kulit hitam itu. Ini satu-satunya lembaga pendidikan tinggi di daerah New Orleans yang belum kembali ke kampusnya.

Rencana ambisius untuk Pusat Jazz Nasional di Kawasan Pusat Bisnis. Secara efektif dihentikan ketika Hyatt Regency Hotel, yang akan menjadi jangkar pusat, dijual.

Bobby Jindal, seorang Indian Amerika, terpilih sebagai gubernur Louisiana. Dalam sebuah pertunjukan perubahan politik rasial New Orleans pasca-Katrina. Untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, politisi kulit putih mengamankan mayoritas di Dewan Kota New Orleans. Dan Dewan Sekolah Paroki Orleans. Serta beberapa jabatan hakim yang telah lama dipegang oleh para hakim kulit hitam.

Jaksa Distrik Eddie Jordan mengundurkan diri di tengah tuduhan ketidakmampuan dan hilangnya gugatan diskriminasi rasial.