Categories
Film Opini

‘Hamilton,’ o Scoob! ’dan‘ Lorax ’Mendominasi Disney +, HBO Max dan Netflix, dan Saya Merindukan Box Office Lebih dari Sebelumnya

Tanpa angka yang sulit, dirilis untuk umum. Kami tidak memiliki cara untuk menentukan apakah berbagai film baru yang dirilis ke VOD. Dan streaming benar-benar berhasil.

Scoob! Film Papan Atas

Sampai saat ini, halaman rumah HBO Max saat ini menyatakan Scoob! sebagai “film papan atas,” yang mungkin berarti lebih banyak orang menonton Scoob! daripada mereka menonton film lain di situs streaming (benar-benar diisi dengan-insang dengan bioskop). Apa artinya? Nah, lebih dari itu, “Scoob! adalah nomor satu! ” deklarasi, saya tidak tahu. Dan itu adalah masalah besar dengan “normal baru”. Di mana semakin banyak hiburan kami memulai debutnya di platform VOD dan streaming situs dengan. Memberikan atau mengambil pengecualian secara berkala, tanpa akuntabilitas pihak ketiga publik.

Kami tidak benar-benar tahu berapa banyak pelanggan HBO Max yang menonton Scoob! dan / atau apa acara TV yang paling banyak ditonton terjadi. Sama seperti, bahkan ketika kami mencoba menemukan makna dalam berbagai film paling disewa di Google Play. ”Film yang paling banyak ditonton di Netflix NFLX. (Saat ini The Lorax dari Illumination, pasti akan menjadi The Old Guard besok pagi ini). Atau yang paling judul yang menghasilkan pendapatan berakhir di FandangoNow (The Outpost akhir pekan). Kami tidak tahu apa artinya karena kami tidak memiliki angka mentah.

Singkatnya, ya, saya merindukan box office. Secara teknis, masih ada pemasukan box office yang ditabulasi, bahkan jika teater (hard-top dan drive-in). Sebagian besar diisi dengan film-film laris tua dan film horor arty. Heck, penutupan coronavirus telah mengubah segalanya menjadi terbalik. Dengan “film acara” seperti The Old Guard dan Hamilton datang untuk streaming. Sementara teater berpesta di Hindia IFC (The Wretched, Relic). Dan favorit nostalgia (The Goonies, Jurassic Park). Tapi kecuali untuk dominasi relatif dari film horor arthouse dan kejayaan sebelumnya. Kami tidak benar-benar tahu seberapa baik kinerja salah satu pemula musim ini.

Troll Juda Memperoleh Nilai Fantastis

Ya, kita tahu bahwa Troll: Tur Dunia memperoleh sekitar $ 4 juta di box office domestik (tidak resmi). Sejak 10 April dan menghasilkan sekitar $ 95 juta dalam penyewaan PVOD dalam 19 hari pertama rilis. Tetapi, seperti yang biasanya terjadi dengan VOD dan penjualan media fisik. Kami tidak memiliki angka yang sulit karena tidak ada yang menyediakannya. Ada banyak masalah dengan box office seperti yang ada, tetapi kami masih memiliki nomor. Karena kami tidak hanya peringkat tetapi mata uang yang sebenarnya. Kami dapat (paling tidak) mencatat bahwa. “Film ini dibuka dengan begitu banyak uang dan akhirnya dapat menghasilkan banyak uang ini. Yang baik atau buruk dibandingkan dengan biaya, harapan dan preseden.”

Kecuali jika film atau acara TV debut untuk menayangkan pemirsa. Itu bukan minat Disney + atau Netflix untuk memberi tahu kami berapa banyak orang yang benar-benar menonton Hamilton. Atau Eurovision pada pembukaan akhir pekan dan seterusnya. Apa yang dulunya merupakan hewan peliharaan yang mengesalkan. Sebuah penekanan pada peringkat dalam bagan box office akhir pekan sebagai lawan dari grosses mentah, sekarang menjadi masalah besar. Peringkat sewenang-wenang sekarang menjadi satu-satunya tongkat pengukur yang kami miliki untuk sebagian besar hiburan yang difilmkan. Situs streaming dan studio masing-masing dapat mengontrol narasi dalam hal apa yang sukses. (Apalagi 74% langganan Disney + selama akhir pekan pembukaan Hamilton hanya berarti 742.000 pelanggan baru. Dan hanya $ 5,2 juta) dan yang tidak.

Patriots Day juga Film yang Paling Banyak Ditonton

Ya, itu rapi bahwa Mark Wahlberg’s Patriots Day adalah film yang paling banyak ditonton pada Hari Kemerdekaan. Tetapi secara khusus karena film itu dibom di bioskop. ($ 58 juta dengan anggaran $ 40 juta pada 2016 di samping ulasan yang kuat). Yang membuat percikan Netflix menjadi terkenal. Selain itu, selain hal-hal sepele. Kami tidak tahu apakah pemirsa tinggi itu berarti bagi orang-orang yang membuat film (yang tidak lagi masuk dalam sepuluh besar). Dan / atau merilisnya di bioskop sejak awal. Tidak apa-apa ironi kejam bahwa film-film seperti Hari Patriot Peter Berg berkembang. (Sementara) di Netflix meskipun situs streaming menjadi alasan utama mengapa film-film seperti Hari Patriot Peter Berg dibom di bioskop.

Tetapi Scoob! Tetap Nomor Satu

Saya bertaruh Scoob! adalah nomor satu di atas di HBO Max sekarang. Karena seharusnya di bioskop hanya akan dirilis di PVOD pada bulan Mei untuk (diduga) hanya nomor oke. Itu adalah judul yang cocok untuk keluarga yang menarik bagi anak-anak dan orang dewasa. Dan berdasarkan ambisi teatrikalnya, ini adalah film “baru” atau acara TV terbesar di situs. Sama seperti The Lorax (film laris yang dibuka dengan $ 70 juta pada Maret 2012). Yang luar biasa besar kemungkinan adalah film top di Netflix karena itu adalah film Hollywood. Teater terbesar yang memulai debutnya di Netflix pada minggu 7 Juli. Setidaknya ketika itu datang ke film, situs streaming bermodel baru masih cenderung berkembang berkat film Hollywood jadul.

Jika The Old Guard bertengger di puncak Netflix malam ini sebagiannya akan terjadi. Karena memiliki bintang film besar (Charlize Theron) dalam film aksi berbujet besar (sekitar $ 70 juta). Yang menyerupai jenis film yang dulu merupakan teater tingkat A. Rilis sebelum karakter tenda menjadi lebih penting daripada bintang film atau bahkan IP. Selain cacing seperti 365 (tiruan 50 Shades Polandia yang sedikit lebih seksi daripada The Floor is Lava). Film-film yang berhasil di Netflix adalah baik sebelum hit teater seperti Bantuan atau film Netflix baru yang perkiraan. Misalnya, the Komedi rom Hollywood (The Kissing Booth) atau komedi olahraga underdog Will Ferrell (Eurovision) dari generasi sebelumnya.

Streaming menggantikan Bioskop

Seperti halnya semua orang berbicara tentang streaming dan VOD menggantikan bioskop. Daya tarik teater rumah saat ini dan VOD / streaming masih gagasan menonton film teater. (Atau film yang seharusnya di bioskop) di rumah. Film-film yang sebelumnya dirilis di bioskop, dimaksudkan untuk dirilis di bioskop. Atau dimaksudkan untuk menyerupai jenis film yang pernah berkembang di bioskop. Masih cenderung untuk memerintah berbagai situs streaming dan VOD. Bahkan rilis teater yang berkinerja sangat baik di VOD. (Saya pikir) seperti Jumanji: The Next Level (yang menghasilkan lebih dari $ 800 juta dalam box office global). Diuntungkan dari rilis teater yang sukses dan prestise / minat / kesadaran bahwa hal semacam itu masih menyediakan.

Mungkin ini adalah masa depan. Dan mungkin itu hanya salah satu alasan mengapa studio lebih suka mengalihkan sebagian besar sumber daya mereka ke konten streaming-spesifik. Sehingga satu-satunya ukuran nyata dari “kesuksesan”. Adalah di mana judul peringkat di puncak yang selalu berubah daftar -ten dan / atau dalam obrolan media sosial terakumulasi. Namun mengingat sejauh mana judul yang dirilis secara teatrikal tampaknya menjadi yang paling populer. Bahkan di situs streaming yang diisi dengan sumber langsung yang asli, penonton tetap lebih memilih untuk menonton teater Hollywood. Yang sebenarnya sebagai lawan dari sesuatu yang mendekati teater Hollywood. Tentu saja, jika penonton tidak muncul ketika film-film itu di bioskop, mereka tidak akan ada menjadi sandiwara di tempat pertama. Tetapi itu adalah teka-teki dari zaman kita.

Kesimpulan

Jadi, ya, semua gazillions dolar dilemparkan ke streaming aslinya, dan sekarang film-film top di Disney + (Hamilton), HBO Max (Scoob!) Dan Netflix (The Lorax) adalah penawaran teater atau film yang diakuisisi atau diproduksi oleh film. Dengan maksud, tanpa pandemi, memulai debutnya di bioskop. Dan, melebihi $ 5 juta pelanggan Disney + baru. Kami tidak memiliki banyak petunjuk tentang arti peringkat tersebut. Lebih dari yang kami tahu berapa banyak pendapatan aktual yang diperoleh The Outpost akhir pekan lalu. Dalam hal film-film baru dengan angka yang sulit, film-film terbesar musim panas masih The Wretched, Becky dan (sejauh ini) Relic.

Categories
Film

HBO Menjadi Tuan Rumah Pemutaran Perdana Show Me A Hero di Times Center

HBO menjadi tuan rumah pemutaran perdana Show Me A Hero at Times Center pada Selasa malam. Mini-seri enam bagian, berdasarkan buku nonfiksi 1999 oleh mantan penulis New York Times, Lisa Belkin. Merinci kekacauan yang dialami kota Yonkers pada tahun 1987 ketika seorang hakim federal. Memberlakukan pembangunan perumahan berpenghasilan rendah di kota putih. Kelas atas itu. lingkungan.

“Ini adalah kisah yang sangat penting. Itu relevan, itu manusiawi, ”kata sutradara Show Me A Hero, Paul Haggis.

Oscar Isaac, dalam peran utama sebagai Nick Wasicsko. Menggambarkan walikota Yonkers yang baru terpilih yang berusia 27 tahun yang berarti baik tetapi berada di atas kepalanya. Para pemerannya adalah ansambel bintang yang mencakup Winona Ryder, Jim Belushi, Bob Balaban, Alfred Molina, dan Catherine Keener.

Sinopsis

“Saya memenangkan lotere penulis dengan tim ini,” kata Belkin. “Itu tidak lebih baik daripada David Simon, Paul Haggis, Bill Zorzi, Oscar Isaac. Saya pernah mendengar bahwa pasti menyakitkan untuk menyaksikan transisi pekerjaan tertulis Anda ke layar, tetapi sebenarnya tidak terlalu banyak. Orang-orang ini sangat menghormati sejarah, dan hanya itu yang bisa ditanyakan penulis. Menit pertama saya di set, bahkan sebelum ada yang menyapa. Saya ditanya ‘apakah mereka menyalakan menara balai kota pada malam tahun 1988? Jika tidak kita harus meminta mereka untuk mematikan lampu. ‘Begitu banyak detail seperti itu. Saya pikir penghormatan terhadap apa yang sebenarnya menanamkan setiap adegan miniseri dan memperkuat kekuatannya. ”

Kary Antholis dari HBO memberikan latar belakang pada mini-seri sebelum pemutaran. Memuji Pencipta dan Produser Eksekutif David Simon (The Wire, Generation Kill, Treme), Produser Eksekutif Bill Zorzi, dan Produser Gail Mutrux. Karena membawa Show Me A Hero ke HBO. Dan tetap teguh selama 15 tahun dalam keyakinan mereka bahwa masalah ras dan kelas dalam buku Belkin adalah abadi. Dan bahwa ini adalah kisah yang perlu diceritakan.

Antholis meminta Simon beberapa kata untuk mengenalkannya, dan mereka tepat.

“Gejolak dalam kehidupan Amerika saat ini – Ferguson, Baltimore, Charleston – adalah pertanda perubahan,” kata Simon. “Di daerah metropolitan kami, di mana demografi terus berubah, masa depan akan menjadi milik individu, dan kelompok. Dan pemerintah yang mampu beroperasi di kamar di mana kekuasaan dibagi. Di mana hak istimewa kulit putih dan asumsi mayoritas kulit putih abadi tidak berlaku lagi. ”

Setelah menonton dua episode pedih pertama, para tamu, termasuk Samuel L. Jackson, Marisa Tomei, Spike Lee dan Tonya Lewis Lee, Katie Couric, Frances McDormand. Dan Joel Coen, Swoosie Kurtz, Mischa Barton, Eve Hewson, Max Minghella, Libby Woodbridge dan. Dan Abrams menginginkan lebih ketika mereka berjalan ke bawah. Ke sebuah ruangan yang dihiasi dengan perlengkapan kampanye politik Yonkers tahun 1980-an. Prasmanan yang terinspirasi dari Dominika adalah anggukan bagi salah satu karakter.

Show Me A Hero perdana di HBO 16 Juli.

Categories
Fakta Film

Mendekonstruksi Kredit Pembukaan ‘Treme’

Dalam membuat ‘Treme,’ kami mencoba memeriksa kembali banyak “pemberian” tentang bagaimana acara televisi seharusnya terlihat dan bergerak. Pendekatan itu bahkan berlaku untuk urutan kredit pembuka. Kota New Orleans adalah salah satu karakter utama dalam pertunjukan dan satu-satunya karakter kami yang muncul di pembukaan. Meskipun ada beberapa perbedaan antara urutan ini dan musim lalu, mereka memiliki ambisi yang serupa.

“Mereka benar-benar dokumenter; mereka bukan urutan judul utama tradisional. “Kata Karen Thorson, yang bekerja dengan David Simon. Dan Nina Noble pada pembukaan untuk kedua ‘Treme’ dan ‘The Wire.'” Urutan judul film yang lebih tradisional cenderung berjalan di atas pengenalan cerita. Presentasi kami lebih abstrak dan mentah, tetapi masih didasarkan pada peristiwa aktual. Kami tidak menggunakan gambar apa pun dari pertunjukan. Kami belum melakukannya. Semuanya dibuat di luar dari sumber lain. Saya tidak tahu bahwa saya pernah melihat urutan judul utama seperti ini sebelumnya. ”

Dua tema menonjol pada pembukaan tahun ini: Kami mencoba untuk menunjukkan sekilas tentang apa yang terjadi pada periode. Yang tercakup dalam musim kedua kami, musim gugur 2006 hingga musim semi 2007. Dan kami mencoba untuk memberi penonton rasa apa yang telah hilang. Di New Orleans secara budaya sebagai akibat dari berlalunya waktu secara umum. Dan sebagai akibat kegagalan 2005 dari tanggul federal, khususnya.

Rekaman Hitam Putih

Rekaman hitam putih dari prosesi pemakaman lama. Adalah contoh bagaimana upacara ini terlihat di masa lalu dan saat berkabung untuk apa yang telah hilang. Cuplikan hitam dan putih dari parade baris kedua. Dan bahkan beberapa dari rekaman warna yang telah berumur puluhan tahun. Mengingatkan kita akan bagaimana peristiwa-peristiwa itu dulu terlihat. Foto langkah-ke-tempat yang muncul di bawah kredit Chester Kaczenski diambil oleh Johanna Raphael. Dan merupakan pengingat akan pembangunan rumah tua New Orleans yang meningkat dan kehancuran di tempat-tempat. Seperti Paroki Plaquemines di mana angin kencang dari Badai Katrina sering tidak meninggalkan apa pun. Dari sebuah rumah tetapi langkah-langkahnya.

Adapun acara yang mencerminkan musim kedua kami. Kami melihat adegan warga perumahan publik memprotes penutupan bangunan tempat mereka tinggal. Dan pemandangan warga berusaha untuk pulang ke rumah selama protes 4 Januari 2007. Banyak penduduk baru mulai membangun kembali rumah mereka pada musim gugur 2006, ketika musim kami dimulai. Rumah patah hati dengan kabel listrik baru menceritakan banyak kisah mereka.

“Tentu saja kita masih diatur ke karya John Boutte, ‘Lagu Treme,'” kata Thorson. “Saya harus memberikan kredit kepada John Chimples, yang dikreditkan sebagai co-designer tahun ini. Kontribusinya adalah tentang waktu dan penggunaan musik serta menghidupkan nama-nama itu. ”

“Musiknya tampaknya kontras dengan gravitasi gambar. Saya pikir itu benar terutama tahun lalu dengan rekaman badai tambahan yang kami miliki di sana, ”kata Chimples. “Saya benar-benar menyukai ketegangan antara suasana lagu dan bagaimana John menyanyikannya, dan kekuatan dari gambar-gambar itu.”

Dinding Berjamur Membentuk Latar Belakang untuk Banyak Urutan Karena Alasan Praktis dan Simbolis

“Gambar cetakan menjadi peluang besar bagi kami dalam pertunjukan karena menghadirkan bidang terbuka. Yang jelas ini yang sempurna untuk penempatan nama,” kata Thorson. “Tidak ada yang mau menaruh nama di atas gambar lama. Dengan menggunakan foto cetakan, Anda dibebaskan dari bagasi negatif apa pun dari foto yang terkait langsung dengan topan. ”

Selain perannya sebagai co-designer, Chimples adalah salah satu dari beberapa fotografer yang karyanya muncul dalam pembukaan. Fotonya di sudut ruang bawah tanah tua muncul di belakang kredit Alexa L. Fogel. Lewis Watts mengambil foto keluarga Harrison dalam pakaian India Mardi Gras. Penonton biasa tidak dapat memberi tahu Deborah Lustre cityscape hitam. Dan putih sebenarnya adalah foto-foto tempat kejadian kejahatan dari lokasi pembunuhan.

Ada beberapa sumber luar yang digunakan Thorson untuk menyatukan pembukaan. Luisa Dantas, yang dokumenternya Land of Opportunity meneliti upaya yang saling bertentangan untuk membangun kembali. New Orleans, memberikan adegan protes perumahan umum, antara lain. Kami juga mendapatkan rekaman dari Richard Barber. Yang film mendatangnya The Whole Gritty City mendokumentasikan tempat marching band di kancah musik New Orleans. Tim Watson, yang perusahaannya Ariel Montage telah membantu menghasilkan banyak film dokumenter New Orleans, menyumbang rekaman dari pawai kejahatan 2007.

Sebagian besar cuplikan arsip lama berasal dari arsip almarhum Jules Cahn di Historic New Orleans Collection. Cahn memiliki Dixie Mill, sebuah perusahaan alat mesin yang didirikan oleh ayahnya. Tapi yang sangat ia sukai adalah memotret prosesi baris kedua dan pemakaman jazz.

Apakah ini Termasuk Hobi Biasa di Kalangan Fotografer Profesional?

“Itu adalah hasratnya. Itu bukan hobi biasa. Dia tidak pernah dianggap sebagai fotografer profesional. Dia baru saja merekam, ”kata Jana Napoli, seorang seniman New Orleans dan teman Cahn.

Ironisnya, Cahn tuli. Tapi “dia bisa mendengar irama,” kata Napoli. “Dia bisa merasakannya.”

Selama bertahun-tahun, rekaman Jules Cahn terletak di Collection. Hampir tidak terlihat oleh orang luar. Bertahun-tahun yang lalu. Ketika saya bekerja dengan Dawn Logsdon pada film dokumenter Faubourg Treme: The Untold Story of Black New Orleans. Kami mendapatkan jumlah yang relatif kecil dari rekaman Cahn, dan menyesalkan fakta bahwa lebih dari itu belum didigitalkan.

Situasi itu telah sangat meningkat dan, berkat beberapa pendapatan baru, itu akan segera menjadi lebih baik lagi. “Kami memiliki sekitar 24 jam materi yang telah dipindahkan ke format yang dapat dibaca di ruang baca kami. Baik dalam DVD atau VHS,” kata Daniel Hammer. Yang bertanggung jawab atas layanan pembaca di Williams Research Historic New Orleans Collection Williams Research Pusat. “Jumlah materi yang tersedia di ruang baca akan meningkat banyak, dalam waktu dekat,” kata Hammer.