Categories
Film Opini

Stream It atau Skip It: ‘Midway’ di HBO, Roland Emmerich’s Homage CG untuk Ledakan Sejumlah Pahlawan Perang Dunia II

Dalam perayaan Hari Kemerdekaan, HBO memulai debutnya Midway, dramatisasi penuh aksi pertempuran penting Perang Dunia II. Yang disutradarai oleh orang di belakang, um, Hari Kemerdekaan. Pertanyaan: apakah ada orang yang benar-benar mencintai film Roland Emmerich. Yang terutama terdiri dari blockbuster bencana skala besar add-CG seperti 2012. The Day After Tomorrow dan reboot Godzilla yang tak bernyawa? Beberapa membenci mereka; kebanyakan menerimanya dengan mengangkat bahu dan menulisnya sebagai pelarian yang tipis. Jadi kita akan melihat bagaimana dia melakukannya dengan tampilan patriotisme Amerika rah-hura sutradara Jerman.

‘MIDWAY’: STREAM IT ATAU SKIP IT?

Sinopsis

Inti: Desember 1937. Laksamana Jepang Isoroku Yamamoto (Etsusushi Toyokawa) memungut ancaman di perwira intelijen AS Edwin Layton (Patrick Wilson). Mengancam cadangan minyak kita, dan kita akan menyerang. Hampir tepat empat tahun kemudian, Anda benar-benar tahu apa yang terjadi: Jepang mengebom pangkalan angkatan laut AS di Pearl Harbor. Amerika secara resmi berperang. Serangkaian misi kecil utama terjadi, tetapi yang besar akan terjadi pada bulan Juni 1942. Ketika orang-orang intel AS tahu bahwa Jepang sedang berkeliaran di Midway Atoll. Dan mengorganisir serangan mendadak terhadap armada angkatan laut orang jahat.

Ada beberapa orang yang terlibat dalam ini. Beberapa di antara mereka adalah atasan, mis., Layton, yang bekerja untuk mengatasi kegagalan intel di Pearl Harbor. Dan bersekutu dengan Admiral Chester Nimitz (Woody Harrelson dalam gaya rambut putih yang mengejutkan). Untuk menyibak rencana kemungkinan angkatan laut Jepang. William “Bull” Halsey (Dennis Quaid) memerintahkan kapal induk yang penuh dengan anak laki-laki pemberani yang siap untuk menerbangkan pesawat. Dan memandu kapal selam dan meluncurkan torpedo dan senapan mesin pria dan menjatuhkan bom dan umumnya menendang beberapa pantat Jepang.

Kunci di antara yang lebih rendah adalah Dick Best (Ed Skrein). Seorang pilot hothead yang terbang seperti dia tidak peduli apakah dia hidup atau mati. Mungkin karena teman baiknya dibunuh di Pearl Harbor; Dick memiliki seorang istri (Mandy Moore) dan putrinya di rumah, khawatir dan resah. Dia secara bertahap naik pangkat, seperti halnya komandannya, Wade McClusky (Luke Evans). Bruno Gaido (Nick Jonas) menunjukkan keberanian gila dalam pertempuran dan melompat dari geladak ke penembak kokpit. Jimmy Doolittle (Aaron Eckhart) memimpin serangan di Tokyo yang menyebabkan kecelakaan pendaratan di Cina. Bagaimana kemungkinan semua orang ini akan hidup melalui pertempuran yang mengerikan ini? Jangan pernah memberi tahu saya peluangnya.

Film Apa yang akan Diingatnya tentang Anda?

Nah, Anda mendapatkan Midway 1976 dengan para bangsawan, termasuk Heston, Fonda, Coburn, dan Mifune; dan urutan strategi perang Jepang merobek satu halaman dari Tora! Tora! Tora!

Tetapi poin referensi yang sebenarnya lebih jelas. Emmerich menyutradarai film tentang Pertempuran Midway seperti Michael Bay membuat film tentang serangan terhadap Pearl Har… oh. Baik. Nah, dalam pembelaan Emmerich, direktur dengan sedikit selera. Atau kesopanan setidaknya harus tetap dengan dramatisasi peristiwa yang lebih menang daripada tragedi.

Performa Layak Ditonton

Apakah Emmerich pernah mengizinkan anggota pemeran untuk bertarung melalui tampilan efek visualnya yang sangat mahal. Dan menunjukkan kemanusiaan dengan tingkat kedalaman atau nuansa apa pun? Nggak. Belum.

Dialog yang Berkesan

Pilihlah kutipan-kutipan umum ini dengan karakter-karakter umum. “Sialan Tuhan, Dick Terbaik.” “Tuhan Memberkati Mereka Laki-Laki..”. “ANDA SELALU INGIN MENJADI PAHLAWAN, SEKARANG KESEMPATAN ANDA.” “NERAKA DENGAN ITU – IKUTI SAYA, LAKI-LAKI!”

Kami Mengambil Kesimpulan

Midway adalah film rata-rata yang melelahkan. Dari kepatuhannya pada fakta-fakta sejarah yang lebih luas hingga penampilannya. Yang solid hingga tidak selalu sepenuhnya palsu dalam urutan pertempuran CGI. Emmerich crams dalam banyak hal, menjaga laju cepat selama 138 menit. Ini mencakup semua yang kami harapkan dari film perang rah-rah cornball. Urutan pilot pembohong yang menggertakkan giginya saat mereka berebut tongkat kendali. Lulls untuk tanya jawab strategis atau check-in dengan homefront. Di mana perempuan alis berkerut membuat sandwich untuk teman-teman mereka yang stres. Pidato Go-get-’em. Begitu banyak pidato muluk-muluk. Dan tembakan-tembakan mega-skala pertempuran asap-caked, zinging-artileri. Ledakan-berat dibumbui dengan nasihat yang biasa: “MENDAPATKAN,”. “DAPATKAN DARI TAIL SAYA,” “SATU INI UNTUK MUTIARA,” “co-pilot ini berteriak, altimeter berteriak bacaan, dll.

Film PD II

Midway adalah jenis film di mana seorang komandan Jepang mengatakan. “WE WILL CRUSH THEM” milidetik sebelum raungan pesawat tempur Amerika yang tak terduga menjadi lebih jelas dan dekat. Sebuah klise yang tidak berhasil membangunkan kita untuk bersorak seperti harapan Emmerich. Film ini tidak menyebut kematian massal orang Jepang sebagai hiburan. Jadi jingoismenya sedikit diredam, dan itu mungkin pujian terbaik yang bisa saya berikan padanya.

Ini memegang bersama agak kompeten, meskipun Emmerich dan penulis skenario Wes Tooke menulis perincian tentang mengapa dan di mana; narasinya memberi kita banyak subtitle yang memberitahu kita berapa mil tempat ini dari tempat lain. Tanpa pernah repot-repot mengarahkan kita dengan benar. Itu memotong bersama – urutan serangan yang dipimpin Doolittle merasa dilemparkan tanpa alasan logis. Secara memadai dan berulang-ulang, lebih fokus pada kacamata keberanian yang dibumbui dengan dialog yang buruk. Disampaikan melalui frogthroat Quaid yang kartun, hoo-rah-isme generik Lucas dan senjata Skrein chompin ‘Joisey nada tidak-omong kosong. Tidak ada kedalaman nyata untuk karakter ini, yang semuanya didasarkan pada pahlawan perang nyata. Mungkin mereka layak mendapatkan yang lebih baik. Tetapi film yang sangat biasa-biasa saja ini cukup adil bagi mereka tanpa benar-benar meningkatkan kepahlawanan mereka ke tingkat yang mendalam. Itu memberi tahu kita nama mereka, tetapi tidak memaksa kita untuk mengingatnya.