Categories
Film Opini Treme

Ulasan Serial Treme: Musim Pertama

Menurut Creighton Bernette (John Goodman), New Orleans adalah “sebuah kota yang hidup dalam imajinasi dunia”. Tetapi keberhasilan Treme, drama pasca-Katrina NOLA HBO yang brilian dan beraneka ragam. Bukan berasal dari fiktif (meskipun ini adalah fiksi). Tetapi dari cara pencipta David Simon dan Eric Overmyer menangkap kenyataan kota yang terkenal itu. Ini tidak akan mengejutkan bagi penggemar tim yang bertanggung jawab atas Pembunuhan: Kehidupan di Jalanan dan The Wire. Pertunjukan yang sangat jauh menuju demistifikasi jalan-jalan di Baltimore. Apa yang mungkin mengejutkan pemirsa, terutama mereka yang mendengarkan ekspektasi kegembiraan. Yang mudah dari narasi kriminal yang sudah dikenal. Adalah bahwa Treme memiliki kesempatan untuk menggali lebih dalam daripada yang kritis, The Wire.

“Media,” kata profesor bahasa Inggris Creighton. “Menyukai narasi sederhana yang dapat mereka dan pendengar mereka dapatkan dengan otak kecil mereka”. Nah, narasi “paling sederhana” dalam Treme mengikuti istri Creighton. Toni (Melissa Leo), seorang pengacara hak-hak sipil yang disewa untuk menemukan saudara lelaki LaDonna (Khandi Alexander). Seorang pemilik bar yang mudah marah. Keduanya frustrasi dengan cara kota itu hancur berantakan. Dan keduanya terus berlari ke dalam birokrasi pemerintah yang lebih suka menyalahkan daripada memperbaiki keadaan. Akan tetapi, sebagian besar, Treme berhasil menghindari pembicaraan tentang politik secara langsung. Alih-alih berfokus pada kekuatan karakter dan hasrat mereka. Yang dalam hal ini terutama berkisar di sekitar kota New Orleans. Karena itulah judul episode pertama, dan tema acara yang berulang. “Apakah Anda Tahu Apa Artinya?”

Antoine Batiste

Kepada ahli trombon Antoine Batiste (Wendell Pierce), New Orleans adalah satu-satunya rumah yang dikenalnya. Tempat yang penghormatannya terhadap musiknya memungkinkannya untuk mencari nafkah dari pertunjukan ke pertunjukan. Meskipun baru tiga bulan sejak Badai Katrina. Bagi seseorang seperti Davis McAlary (Steve Zahn) yang pemberani dan pencinta musik. Itu adalah satu-satunya tempat di sana, dan dia muak bukan oleh kenyataan bahwa tetangganya adalah gay. Tetapi bahwa mereka adalah agen yang kaya, bodoh, dan pencinta klasik dari gentrifikasi. Erosi lebih lanjut dari budaya musik yang membangun kota. Bagi pemilik restoran yang kesulitan, Janette Desautel (Kim Dickens). Itu adalah tempat yang memberi kembali sebanyak yang ia dapat. Itulah sebabnya ia akan melakukan apa saja untuk memenuhi kebutuhan sampai ekonomi pulih. Dan pemeriksaan asuransi akhirnya jelas.

Kepada seseorang seperti Albert Lambreaux (Clarke Peters). Seorang kepala suku Indian Mardi Gras yang tegar mematok untuk membangun kembali landmark fisik serta merek dagang budaya. Itu adalah tempat yang tradisinya tidak boleh diabaikan. Dan bagi orang-orang seperti kita, para pemirsa, itu adalah rumah yang dapat dikenali secara instan yang belum pernah kita kenal. Jenis tempat yang menarik kita untuk berinvestasi. Bahkan Delmond (Rob Brown). Yang dengan enggan pulang ke rumah atas nama ayahnya Albert. Dapat tidak dapat menyangkal betapa bahagianya dia berdiri di panggung Bangsal Keenam lagi, alis berkerut saat dia meniup klaksonnya.

Poin Plus

Treme menghibur dan menghipnotis, dengan kehijauan bahkan ke lantai berlumpur rumah-rumah yang ditinggalkan, mudah di mata. Namun, ada nada menuduh untuk pertunjukan; tidak memiliki kesabaran untuk wisatawan, dan menuntut agar pemirsa melakukan investasi. Misalnya, Sonny (Michiel Huisman), pengamen jalanan, mengertakkan gigi sambil mengantongi uang receh dan menerima permintaan. Tetapi tidak dapat menahan diri untuk tidak bertanya mengapa orang tiba-tiba merawat bangsal kesembilan. Tempat yang belum pernah didengar oleh para yokel Wisconsin ini sebelumnya. -Katrina. Bahkan di antara para musisi, dapat dipahami bahwa “Semua orang menyukai musik New Orleans.

Orang-orang New Orleans … “Tetapi hal-hal seperti kebanggaan yang keras dan penerimaan yang penuh penyesalan. Adalah yang membuat Treme begitu menawan: Seperti dengan semua pertunjukan Simon. Ada pemahaman bahwa ini adalah bagaimana orang-orang benar-benar berbicara. Secara langsung, sembrono, atau bergemerincing seperti yang mungkin terjadi. Memaku ritme verbal ini sangat penting untuk pertunjukan tentang musik: Ini bukan soal bermain catatan. Ini tentang apa yang Anda masukkan ke dalamnya.

Nilai Historis

Dan Treme menempatkan semuanya dalam setiap adegan. Pemotretan itu kaya dan arahan meremas setiap nuansa dari para aktor. Sejarah kota http://68.65.120.131/ telah diteliti dengan susah payah dan dengan mudah dimasukkan ke dalam tulisan. Hasilnya, momen — atau catatan — yang membentuk pertunjukan ini jauh lebih kaya, jauh lebih hidup. Ini juga memberikan pertunjukan semacam steno khusus. Yang digunakan untuk mengomunikasikan banyak hal dalam montase musikal (membangun bidikan, bisa dikatakan, dari jiwa). Tetapi juga dalam jenis adegan cepat yang membutuhkan pertunjukan ansambel besar untuk. Memajukan semua subplot tanpa berlari ke dinding eksposisi.

Toni memperingatkan Davis, “Kamu tidak peduli dengan Pengawal Nasional”. Jawabannya yang setengah patah: “Aku hanya ingin kotaku kembali”. Kepercayaan kami pada pencipta juga memungkinkan Treme untuk riff (seperti jazz harus). Yang mengarah ke jenis adegan inventif yang biasanya tidak ditemukan di televisi. Satu hal untuk menangkap Antoine dengan celananya turun, tidur dengan seorang penari di trailer FEMA-nya; lain melihatnya dengan hatinya keluar, berhenti mabuk di jalan

Duet

untuk duet — satu musisi ke musisi lainnya — dengan pacar Sonny, Annie yang bermain biola (Lucia Micarelli).

Pada episode ketiga, “Right Place, Wrong Time,” acara ini telah mengembangkan begitu banyak karakter. Sehingga bahkan tatapan sederhana pun kaya makna. Albert telah menyusun kembali beberapa orang Indian Mardi Gras, dan sekarang mereka berdiri bersama. Menginginkan kawan yang jatuh, musik dan emosi mereka mendidih secara paralel. Dengan momentum pertunjukan yang lambat namun menawan. Tiba-tiba, kami mendengar — dan kemudian melihat. Sebuah bus dengan label “Katrina Tours,” kamera berkedip di balik jendela-jendela gelapnya. Dan kami melihat sorot mata Albert ketika ia menatap para turis. “Orang-orang ingin tahu apa yang terjadi,” kata pengemudi yang tidak sopan ramah itu. Dan itu benar, kami lakukan. Tapi setidaknya dengan Treme, yang tidak tepat waktu (lima tahun kemudian) atau turis yang seram. Orang tidak merasa sedih untuk melihatnya. Bagaimanapun, New Orleans, sudah hidup dalam imajinasi kita; mengapa itu tidak juga hidup di hati kita?

 

Categories
Treme

Hidup dan Mati Serial Treme

Ocehan melawan Treme selalu lebih mementingkan keaslian daripada menceritakan sebuah cerita. Karakternya menguliahi orang lain. Lebih lanjut, penontonnya. Memperdebatkan tentang arti sebenarnya dari New Orleans atau jazz. Itu pada dasarnya adalah ringkasan dari konflik pertunjukan. Berasal dari David Simon, pencipta The Wire, ini selalu terjebak dalam banyak kritik dan rayuan pemirsa.

Bukankah seharusnya lebih banyak yang terjadi? Bukankah seharusnya acaranya lebih besar, atau memiliki lebih banyak sapuan epik?

Seandainya…

Namun, mereka yang mencari pawai bangunan lambat menuju semacam katarsis dari Treme. Mereka yang mencari itu adalah The Wire di New Orleans. Dengan kata lain — selalu menyalak pohon yang salah. Menuju musim keempat dan terakhirnya. Treme tidak pernah benar-benar menghapus status not-Wire-nya. Ini terlalu buruk. Karena yang terbaik, Treme adalah salah satu acara TV yang paling bersemangat dan vital.

Ini bukanlah seri tentang bercerita, atau memiliki karakter yang besar. Tetapi tentang menangkap tindakan hidup dengan fokus pada cara pemulihan, kota dan individu yang rusak. Yang dilakukan satu minggu, satu hari, satu langkah pada satu waktu. Keindahan acara tidak dalam momen-momen besar, atau adegan yang ditulis dengan indah (meskipun memiliki keduanya). Terkadang itu muncul di jeda antara. Titik koma dan koma yang membentuk sebagian besar kehidupan. Tetapi TV kesulitan memberikan bobot penuh.

Jika ada keluhan yang akan disamakan dengan musim terakhir ini. Itu sama sekali tidak terasa seperti musim terakhir. (Memang, akhir seri berakhir di tengah-tengah beberapa busur karakter prospektif.) Setelah menyipitkan mata cukup keras. Mungkin untuk melihat bagaimana musim berkembang menuju titik penutupan untuk semua karakter utama. Ada penyakit yang memakan semua yang jatuh salah satu tokoh penting sebelum musim berakhir. Tetapi ada beberapa pencerahan besar, atau momen transformasi di sini. Yang ada hanyalah perasaan orang-orang yang telah menempuh perjalanan jauh sejak serial ini dimulai. Namun belum menyadari seberapa jauh perjalanan mereka akan membawa mereka. Dalam montase musik yang menyelesaikan seri. Tidak ada tanda kurung penutup yang ditempatkan pada salah satu kehidupan ini. Sebaliknya, perasaan bahwa karakter masih dalam proses untuk menyadari. Seperti apa titik akhir mereka sendiri di tahun-tahun yang tersisa?

Mengakhiri Seri Ini Memang Menyakitkan

Tidak ada cara lain untuk mengakhiri seri ini. Ada semacam busur di sini. Terutama dari DJ Steve Zahn, perlahan-lahan bergerak menuju kehormatan. Juga lelaki tua kota yang bangga Clarke Peters. Dia perlahan-lahan menyadari keterbatasannya sendiri. Tapi perasaan keseluruhannya adalah dunia berguling-guling seperti Sungai Mississippi yang terlihat sekilas di sana-sini sepanjang musim. Orang mati. Orang lain menjadi dewasa. Bisnis dimulai, dan karier baru lahir dari abu orang yang membakar diri. Kejahatan diselesaikan, dan yang lainnya ditutup-tutupi. Seorang presiden baru terpilih, dan tim sepak bola lokal berbaris menuju kemenangan. Orang mengatakan yang sebenarnya. Yang lainnya berbohong. Sungai bergulung.

Itu bisa membuat frustasi. Terutama ketika didekati dengan harapan semacam cerita besar menyeluruh yang akan menyatukan semua bagian. Tetapi bahkan ketika Treme mencoba-coba mendongeng, itu tidak terjadi pada skala drama kabel lainnya. Misi utamanya tampaknya membangun tempat alternatif bagi pemirsa untuk dikunjungi. New Orleans yang ada di pesawat televisi dan tidak di tempat lain. Anggukan konstan serial terhadap keaslian dan kemurnian penglihatan bisa menjadi sedikit konyol. Carilah pukulan klise yang mengejutkan di Auto-Tune, dari semua hal, di akhir seri. Tetapi mereka juga menunjukkan maksud sebenarnya dari acara tersebut. Yaitu keyakinan dalam menarik pemirsa jauh ke dalam kehidupan karakter-karakter ini.

Versi Baru Treme?

Pada akhirnya, jika melihat Treme sebagai versi baru pada beberapa tema yang sama dari The Wire tidak membantu. Sangat menarik untuk melihat pertunjukan tersebut. Sebagai gantinya, sebagai bayangan cermin dari seri sebelumnya. Dalam renungannya yang paling awal tentang serial tersebut. Simon menyarankan bahwa jika The Wire adalah tentang apa yang salah dengan kota dan sistem Amerika. Treme akan menjadi tentang apa yang layak untuk dilestarikan. Tetapi mungkin untuk melangkah lebih jauh dari itu. The Wire adalah tentang apa yang terjadi ketika segala sesuatunya berantakan. Sementara Treme adalah tentang pekerjaan yang sulit. Tetapi perlu untuk menyatukannya kembali.

Menyusun kembali sesuatu akan selalu kurang menarik secara dramatis daripada mencabik-cabiknya. Itulah sebabnya Treme tetap menjadi selera khusus bahkan di antara penonton sekte yang telah melahap karya Simon sebelumnya. Namun seri itu perlu, karena menawarkan secercah harapan. Hampir terperangkap dalam penglihatan periferal. Montase terakhir itu melompat maju dan maju dan maju melalui waktu. Berusaha menyesuaikan dengan segala sesuatu yang benar-benar penting. Seolah-olah serial itu mencoba merangkum semua yang ingin dikatakannya dalam waktu sekitar 10 menit. Itu pada akhirnya membuat pemirsa menginginkan lebih, setidaknya sedikit. Padahal serial ini telah banyak bicara melalui satu gambar tunggal.

Season Perdana

Di season perdana, mobil Zahn masuk ke dalam lubang besar. Karena tidak mempercayai kota untuk memperbaikinya. Dia menyeret banyak sampah keluar untuk tetap di dalamnya. Menyediakan semacam lubang bagi orang-orangan sawah untuk memperingatkan mobil lain. Seiring waktu, orang lain di lingkungan itu menambahkannya. Membuat elemen campur aduk yang menciptakan sesuatu yang tidak terduga dan indah. Tengara lokal baru yang aneh. Dalam gambar ini, Treme menangkap esensinya sendiri. Sesuatu yang indah yang dibuat secara tidak sengaja oleh banyak tangan. Dibangun dari bangun kekosongan. Tidak ada yang bertahan selamanya. Tetapi tanda yang kita buat — pada satu sama lain dan pada kota kita — memudar lebih lambat daripada yang kita lakukan.

Categories
Treme

Treme Season Final: Jika Anda Belum Tahu…

Treme, serial David Simon yang indah tapi ambigu tentang pasca-Katrina New Orleans. Menutup musim pertamanya malam ini. Ada lebih banyak perkembangan plot dan resolusi karakter di final. Daripada di sembilan episode sebelumnya digabungkan. Tetapi tetap saja serial ini adalah sandi untuk rekap pengganti ini. Treme memberi kami banyak hal untuk dikagumi. Banyak hal untuk dipelajari tentang kota yang mistis dan hampir asing. Tapi seri itu milik para aktor, yang membuat cerita berkelok-keloknya layak untuk diikuti. Jadi mari kita lihat apa yang terjadi pada akhirnya.

Pendapat Mereka…

Toni: “Tidak bisa menari untuk mereka ketika mereka berhenti.” Kembali ke pemutaran perdana serial. Toni membimbing Ladonna dengan panik mencari orang yang dicintai yang hilang. Sama seperti Ladonna pada awalnya menyangkal penggunaan narkoba kakaknya. Toni memberi tahu polisi bahwa suaminya tidak apa-apa. Episode terakhirnya mabuk dan putus asa di sofa, tidak menderita depresi. Ketika tubuh Cray ditemukan. Toni memaksa dirinya untuk percaya bahwa itu adalah kecelakaan. Sampai Letnan Colson yang baik hati mengizinkannya melewati truk yang ditinggalkan Creighton. Semua untuk menghapus semua bukti bunuh diri demi Sophia.

Melissa Leo menyaingi Khandi Alexander untuk aktris terbaik di Treme. Dengan pidato ini kepada asistennya yang bermaksud baik (tapi satu nada mengganggu):

“Pergi ke pengacara hari ini. Membuka segel keinginan. Tidak ada kejutan. Dia menginginkan baris kedua. Taruh di sana sesuai keinginan. Bahkan menyebut nama orang yang dia inginkan. Eureka Brass Band. Ini adalah playlist sialan untuk pemakaman. Ini akan menjadi kremasi. Pelayanan peringatan di sini hanya untuk keluarga.”

Sebuah Band Mungkin Bagus untuk Sophia

“Dia berhenti! Dia berhenti! Seluruh kota goddman jatuh di pantatnya. Kita semua masih di sini, satu hari setelah berikutnya. Tidak bisa menari untuk mereka saat mereka berhenti.”

Annie dan Sonny: “Anda meninggalkan saya.” Annie bergaul dengan Steve Earle. Yang masih bermain Waylon on the Wire atau hanya bisa menjadi Steve Earle. Dia mendorong Annie untuk menyanyi dan menulis beberapa karya orisinal, tetapi dia sopan: “Saya hanya seorang pemain.”

Diusir dari landasan kecelakaan, Annie kembali ke apartemen Sonny. Hanya untuk melihat cewek telanjang di tempat tidur mereka. Selama sepersekian detik, kita melihat kemaluan Sonny sebelum Annie menghambur keluar pintu. Mereka bertemu untuk minum kopi keesokan harinya, dan Sonny sangat menginginkannya. “Ayo bermain bersama,” pintanya. “Aku sedang menulis lagu [pasti mengerikan] sekarang.” Annie menolak, dan Sonny, karena dia adalah orang yang manipulatif dan brengsek, menyerang dia. “Kamu jauh lebih baik dariku sebagai pemain,” rengeknya. Kamu meninggalkan aku. Gilirannya untuk menginjak-injak sekarang. Tetapi pergi dengan terengah-engah hampir mustahil jika Anda menyeret keyboard raksasa.

Sonny kembali ke apartemen dan minum bir serta menulis lagu. (Pasti mengerikan). Itu tidak berjalan dengan baik, jadi dia menghancurkan keyboardnya dan meninggalkan apartemen. Dalam sedikit istilah narkoba yang kami harap sudah lama kami ketahui, Sonny memesan “High Life $40”. Dia mendapat sebotol dan sekantong dan menuju kamar mandi paling kotor di seluruh New Orleans. Dia pasti meninggalkan kuncinya di rumah. Dia lebih memilih untuk mendengus dari wastafel. Dalam bidikan tunggal terbaik episode tersebut, Sonny bertemu dengan seorang India kulit putih yang cantik. Dan terpesona saat keduanya tersandung pulang, sendirian.

Dari Davis dan Jannette

Annie menuju ke Davis’s, membawa dia ke brosur pestanya. Mereka akan baik-baik saja.

Davis dan Jannette: “Itu hal lain yang mungkin tidak mereka miliki di Kota Gotham yang menyedihkan.”

Davis meminta satu hari terakhir untuk merayu Jeannette dengan kota New Orleans. (Ingat bahwa Davis juga melakukan ini dengan Annie. New Orleans adalah wingman-nya.) Dia menyenandungkannya di pagi hari dengan beignet dan penyanyi.

Mereka memperdebatkan keberadaan sandwich berkualitas di New York. (Maaf, Davis, tapi kamu salah.) Apa selanjutnya, tanya Jeannette. “Tidur siang. Itu hal lain yang mungkin tidak mereka miliki di Kota Gotham yang menyedihkan, “sergah Davis. Mereka tertidur di tepi air. Tapi saat Jeannette membuka matanya ke hamparan biru menyilaukan. Yang bisa kita bayangkan hanyalah minyak yang akan datang musim depan di Treme. Mereka melakukan hubungan seks perpisahan di hotel bersejarah. Dan Davis mengalami depresi selama diperlukan untuk pulang dan menemukan Annie di depan pintunya. Jeannette akan membunuh di New York. Dia sudah berteman dengan Eric Ripert, David Chang, Wylie Dufresne, dan Tom Colicchio.

Kata Antoine

Antoine: “Apa yang akan kamu masukkan ke dalam mulutmu?” Antoine bertemu sahabat musisi Tucson Allen Toussaint. Untuk pertama kalinya Antoine melihat sushi. Tucson Toussaint memberi Antoine pertunjukan jalanan yang membayar $1.000. Tetapi dengan cara yang paling membosankan, dapat diprediksi, dan mengecewakan. Dia menghabiskan sebagian besar uang untuk perjudian. Ya, Antoine adalah orang baik dan akan selalu begitu. Tapi kesimpulan yang basi untuk karakter yang hebat.

Albert dan Delmond Berpendapat

Albert dan Delmond: “Respek adalah respek.” Segalanya tidak berjalan dengan baik untuk Big Chief. Dia kelelahan, dan tidak ada cukup waktu serta tenaga untuk membuat setelan cantik untuk Hari St. Joseph. Dia tidur siang. Kemudian Delmond dan anak laki-laki membuat keputusan eksekutif: Mata-mata dan Kepala akan mendapatkan setelan baru. Tetapi Anak Bendera harus mengenakan pakaian tahun lalu. Kepala Besar tidak senang, tapi dia setuju untuk berbaris. Suku ini turun ke jalan dan menari dan bernyanyi. Sekali lagi kita terpikat oleh keindahan dan keanehan. Orang India bertemu suku lain. Kedua kepala suku itu saling menantang melalui tarian. Saat mereka membuat gencatan senjata, Darius bingung. Menghormati rasa hormat, Dig? Delmond menjelaskan. Menghormati rasa hormat.

Dalam perjalanan pulang, beberapa mobil polisi menabrak Kepala Besar. Tetapi sebelum dia mendapat pukulan, petugas hubungan masyarakat memanggil polisi. Menghormati rasa hormat, Dig?

Menurut Ladonna

Ladonna: “Banyak orang pergi. Yang tersisa, kita harus melakukannya dari hari ke hari.” Ruang bawah tanah keluarga akhirnya diperbaiki, dan Ladonna bisa menguburkan David. Dia menandatangani cek. Dan kemudian melakukan sedikit tusukan-dan-putar dengan sekstan. Dia meletakkan telinganya ke ruang bawah tanah seolah-olah dia mendengar sesuatu. Menarik sekstan lebih dekat dengannya. “Kedengarannya seperti setiap bajingan di sana berputar,” dia meludah. Sextant benar-benar malu.

Ingat putri pengacara Peter Bogdanovich di The Sopranos? Dia tumbuh menjadi asisten Toni. Dia mendesak Ladonna lagi tentang penggalian David untuk diotopsi. Tapi Ladonna tidak akan memilikinya. “Banyak orang pergi,” katanya untuk kepentingan telinga Toni yang berduka. “Yang tersisa, kita harus melakukannya dari hari ke hari.”

Saat penguburan, telepon seluler yang berdering memicu kilas balik lebar-lebar ke hari Katrina menyerang. Davis mengolok-olok tetangganya karena pergi, sebelum melarikan diri. Creighton, Toni, dan Sophia bersembunyi di kamar hotel tempat Cray menjadi pertanda malapetaka yang ceria. Jeannette ada di rumah orang tuanya, aman dan gelisah. Antoine putus asa untuk menyimpan beberapa catatannya, tapi membiarkan semuanya terendam. Ladonna menelepon David lagi dan lagi dari jalan, tapi tidak bisa menghubunginya. Dia kabur dari penjara dan terjebak di penjara saat badai mengamuk.

Yang Menegangkan

Kilas balik berakhir. Ladonna, Antoine, putra mereka, dan Toni semuanya berada di baris kedua untuk David. Ladonna menari seolah dia menentang Tuhan. Toni bergerak dengan wajah kaku. menolak untuk mengakui keinginan terakhir Creighton. Baris kedua ini menghilang. Suara helikopter di atas kepala menenggelamkan dialog. Antoine sedang berbicara dengan tetangga, tapi kami tidak yakin siapa dia atau apa yang mereka katakan. (Komentator, apakah kita melewatkan sesuatu di sini?)

Final musim, yang mungkin dimaksudkan sebagai seri terakhir, sama ambigu dengan penayangan perdananya. Dan kami tidak dapat menghilangkan perasaan bahwa kami telah menjalani sepanjang musim. Bahwa David Simon membuat pertunjukan untuk orang-orang yang sudah tahu. Jika Anda tidak mengerti, itu terserah Anda. Dig?

Categories
Opini Treme

Masalah Besar Treme: Keaslian

Serial HBO, kembali pada hari Minggu, secara obsesif bekerja untuk membuktikan bahwa itu bukan turis di New Orleans. Itu akhirnya kehilangan kota — dan pemirsa — dalam prosesnya.

Awal Series Treme

Di awal musim pertama Treme, drama HBO tentang pasca-Katrina New Orleans. Pertunjukan tersebut menggambarkan keterputusan intrinsik antara orang dalam kota dan orang luar ketika seorang musisi jalanan bernama Sonny. Dia mengobrol dengan sekelompok sukarelawan gereja yang berkunjung dari Wisconsin.

Saat turis Madison yang tolol mengoceh tentang keinginan mereka untuk “membantu menyelamatkan”. Ninth Ward yang hancur di kota itu, Sonny menyeringai kepada mereka. “Izinkan saya mengajukan pertanyaan,” katanya. “Apa kau pernah mendengar tentang Ninth Ward sebelum badai?” Beberapa saat kemudian, ketika para turis meminta agar dia memainkan “sesuatu yang otentik”. Sonny (yang beberapa saat sebelumnya telah menampilkan standar blues kuno yang disebut “Careless Love”). Sinisnya menawarkan untuk memainkan “When the Saints Go Marching In,” mencatat betapa “setiap cheesehead dari chowderland” senang mendengarnya.

Gagasan yang diperdebatkan adalah tentang keaslian. Juga cara terbaik untuk mengidentifikasi serta mempertahankan. Unsur intrinsik bagi Treme, memulai musim keempat dan terakhirnya pada hari Minggu. Saat drama ini mengikuti sekelompok karakter yang mencoba membangun kembali kehidupan mereka. Di bulan dan tahun setelah tanggul kota runtuh. Drama ini menyelidiki pertanyaan rumit tentang di mana posisi New Orleans dalam kaitannya dengan tradisi budayanya yang tertanam dalam. Siapa yang berhak menentukan masa depan sipilnya. Seringkali, acara tersebut menyalurkan kepekaan orang dalam yang keras yang ditimbulkan oleh Sonny. Merayakan musik agar akrab dengan balada blues yang tidak jelas. Mengejek para penyelundup semi-informasi yang tiba di kota sebagai turis, pengembang, dan pelaku kebaikan.

Karakter yang bukan Penduduk Asli

Namun, sebenarnya, karakter Sonny bukanlah orang dalam New Orleans sejati. Dia pemuda Belanda yang terobsesi dengan musik dan baru berada di sana beberapa bulan. Penghinaannya terhadap orang luar yang cuek bukan berasal dari identitas lokal. Melainkan dari sikap melindungi diri dari apa yang oleh sejarawan budaya Paul Fussell pernah sebut sebagai “anti-turis”. Anti-turis, kata Fussell, tidak hanya mencemooh turis. Dia sendiri adalah orang luar yang khawatir kenikmatannya sendiri terhadap suatu tempat dapat ditafsirkan sebagai wisata. Memposisikan dirinya dalam solidaritas dengan penduduk setempat melalui peniruan pola lokal yang dipelajari dan prasangka. Untuk anti-turis, pencarian keaslian bukanlah penyelidikan empiris melainkan latihan romantis. Pencarian obsesif untuk (dan penegasan) segala sesuatu yang terasa unik dan berbeda tentang suatu tempat.

Tema Treme yang tidak Jelas

Treme, yang menggambarkan New Orleans pasca banjir sebagian besar melalui lensa budaya musiknya. Kuat berakar pada visi anti-turis di New Orleans. Dibuat oleh penduduk asli Maryland David Simon dan penduduk asli Seattle Eric Overmyer. Pertunjukan tersebut belum mengungkap stereotip budaya kota yang diterima. Selain menyempurnakan stereotip tersebut melalui perhatian kompulsif terhadap detail dokumenter.

Treme mendedikasikan dirinya secara total untuk menampilkan warna lokal yang unik di tingkat mikro. Sehingga mengubah New Orleans menjadi alam mimpi kedap udara yang aneh. Tempat berlindung yang berpasir dan merayakan diri sendiri dari kekuatan budaya massa yang tumpul. Di mana karakter berkeliling sambil mengatakan hal-hal seperti, “Po’boys bukan sandwich, itu cara hidup!”
“Di mana lagi kita bisa tinggal, ya?”

Di dunia Treme, pemain terompet jazz yang brilian lebih tertarik pada barbekyu daripada ketenaran. Para bluesmen voodoo-Cajun mengorbankan ayam hidup di radio. Rantai makanan cepat saji hanya ada ketika musisi pecandu membutuhkan karung kertas untuk menyamarkan simpanan mereka. Saat orang kulit hitam meninggal, mereka diberi pemakaman jazz yang meriah. Ketika orang kulit putih meninggal, abunya ditaburkan ke Sungai Mississippi selama Mardi Gras. Beberapa momen dalam pertunjukan itu ada di luar gagasannya tentang apa yang diwakili oleh New Orleans. Berbeda dengan bagian lain Amerika Serikat.

Keistimewaan Lokal yang Dibuat-buat

Agar adil, eksplorasi keaslian Treme sering kali melampaui pengatalogan keistimewaan lokalnya yang tiada henti. Beberapa karakter hadir untuk mendramatisir perdebatan yang sedang berlangsung tentang seperti apa kota yang dibangun kembali itu. “Siapa yang akan tinggal di sana?” “Dan bagaimana kota itu dapat mempertahankan hubungannya dengan tradisi dan masa lalunya?”

Satu karakter, Albert “Big Chief” Lambreaux (Clarke Peters), seorang Mardi Gras Indian yang bermartabat. Mewujudkan tradisi kelas pekerja kota Afrika-Amerika. Meskipun alur cerita Big Chief kadang-kadang terperosok dalam kegemaran Treme akan hal-hal kecil budaya (seperti seluk-beluk persiapan kostum India). Pertunjukan musim pertamanya tentang pembangkangan sipil di proyek-proyek perumahan Calliope. Yang ditutup di kota itu dengan cekatan menggambarkan kemunafikan rasis yang tertanam dalam upaya pemulihan kota. Busur putra Albert Delmond Lambreaux (Rob Brown), seorang musisi jazz ulung yang pindah dari New Orleans. Meneliti bagaimana tradisi musik mendalam kota itu mungkin tidak berubah menjadi karikatur taman hiburan itu sendiri. Kisah Delmond tidak membawa taruhan dramatis yang sama seperti ayahnya. Bagaimanapun, dan dia sering direduksi menjadi debat musik yang hambar. Dengan karakter kecil yang sombong dan ditarik samar-samar yang mengeluarkan frasa seperti “sintesis yang diasingkan”. Sambil menyatakan bahwa musik New Orleans adalah “terjebak dalam ekonomi turis, seperti pertunjukan penyanyi.”

Meningkatkan Argumen dengan Keunikan Tersendiri

Treme dapat menjadi kikuk dalam penggunaan orang-orang yang tidak jujur ​​untuk memajukan argumen. Mungkin tidak ada yang begitu kikuk seperti Nelson Hidalgo (Jon Seda). Seorang kapitalis ventura pembuat karpet yang datang dari Dallas di Musim Kedua. Bertemu dengan para bankir, memanfaatkan kontrak pemerintah, dan untung dari bencana. Dalam banyak hal, Hidalgo adalah penyeimbang simbolis bagi Big Chief Lambreaux. Sama lunak dan tidak berdarah dalam kapitalismenya seperti Albert yang penuh perasaan dalam tradisionalismenya. Penggambaran karakter Seda yang mengedipkan mata dan membual. Dari karakter cukup banyak menunjukkan seperti apa douchebag jika Naomi Klein adalah bermain sandiwara.

Kadang-kadang dialog Hidalgo (“Jangan biarkan bencana menjadi sia-sia!” “Ini bukan satu-satunya bencana yang bisa didapat!”). Terdengar seperti telah diangkat langsung dari Doktrin Kejutan Klein. Dia menghabiskan sebagian besar waktu layarnya bergesekan dengan pria berpakaian bagus. Berbicara tentang bagaimana “menghasilkan uang dari budaya” kota. Treme cukup bernuansa untuk menyimpulkan bahwa beberapa kepekaan kapitalis Hidalgo pantas untuk dipertimbangkan dalam diskusi pasca-Katrina. Tetapi dalam istilah dramatis dia tidak ada sebagai karakter sebanyak tandingan peringatan untuk esensialis acara. Visi yang diwarnai jazz tentang apa yang seharusnya menjadi New Orleans.

Sensibilitas Editorial

Dengan sangat mengandalkan sensibilitas editorial daripada naratif. Didaktik, bukan cerita, penggerak pertunjukan. Kebangkitan Treme tentang keaslian lokal cenderung dikalahkan oleh rasa kebenarannya. Pauline Kael pernah mencatat bahwa pemirsa akan menerima sampah sebelum mereka menjalani pedagogi. Kecenderungan Treme untuk menguliahi poin politik dan artistiknya (daripada mendramatisirnya) memang bisa melelahkan. Mungkin momen paling menjengkelkan di seluruh seri datang di pertengahan musim kedua. Annie Tee (Lucia Micarelli), pemain biola yang sedang naik daun di kancah musik lokal. Memainkan French Quarter dengan mentor penulisan lagunya setelah John Hiatt konser. Ketika Annie menyebutkan bahwa dia menyukai lagu Hiatt “Feels Like Rain”. Mentornya, Harley (diperankan oleh ikon alt-country Steve Earle), meluncurkan ceramah TED tentang bagaimana universalitas seni terletak pada kekhususannya.

Implikasi ucapan selamat diri di sini adalah bahwa Treme, dalam perhatiannya yang cermat terhadap detail spesifik New Orleans. Seharusnya menawarkan sesuatu yang universal dan mendalam kepada penonton. Namun, sesering tidak, pencerahan verbal karakter-karakternya tidak membangkitkan rasa kedalaman. Mereka membangkitkan rasa penulis skenario yang duduk di sebuah ruangan, berusaha untuk menjadi mendalam.

Ketika tiga episode setelah pertunjukan John Hiatt, Harley didekati oleh penjahat yang membawa senjata di Marigny. Dia telah menghibur Annie dengan begitu banyak bon mots dari kebijaksanaan musik Yoda. Setengahnya mengharapkan dia untuk mengeluarkan pedang cahaya; sebaliknya dia mengatakan sesuatu yang samar-samar sok suci dan tertembak di wajahnya. Untuk semua urutan berkabung berikutnya. Kematian kekerasan Harley adalah momen yang anehnya tidak berpengaruh. Secara emosional bergema seperti pembuangan kutipan kebijaksanaan rakyat.

Subplot Musik untuk Meningkatkan Minat

Meskipun Steve Earle memerankan karakter fiksi dalam Treme. Lusinan musisi bermain sendiri, termasuk Kermit Ruffins, John Boutte, Cassandra Wilson, Dr. John, Elvis Costello, Shawn Colvin, Juvenile, Terence Blanchard, Fats Domino, dan Lucinda Williams. Hal ini memberikan kesan cinéma vérité pada pertunjukan. Karakter fiksi berinteraksi dengan rekan-rekan mereka di kehidupan nyata. Treme menganggap serius musiknya. Banyak dari sub-plotnya bukanlah alur cerita. Melainkan kelonggaran yang lesu ke dalam kekhasan hidup sebagai musisi yang bekerja. Pencarian tingkat adegan untuk keaslian musik kadang-kadang dapat membanjiri pertunjukan dalam urutan pertunjukan yang tak ada habisnya. Vérité ini berkembang untuk sebagian besar pekerjaan.

Di luar sub-plot bertema musiknya, campuran Treme antara fiksi dan real cenderung datar. Alur cerita bertema makanan. Berpusat pada seorang pemilik restoran New Orleans yang berjuang bernama Janette Desautel (Kim Dickens). Menarik dalam busur fiksi musim pertamanya tetapi menjadi hampir tak tertandingi ketika Janette pindah ke New York. Bekerja di dapur Jagoan kuliner nonfiksi seperti Eric Ripert dan David Chang.

Kultur Masakan dalam Treme

Seperti urutan musik, kamera menggambarkan persiapan makanan Janette dengan ketelitian yang tepat. Interaksinya yang canggung dengan para koki di kehidupan nyata ini secara konsisten mengalihkan perhatian. Bahkan ketika Janette tidak terjebak dalam percakapan kayu dengan non-aktor. Taruhan dramatis karakternya berkurang saat pertunjukan terpaku pada realisme industri restoran.

Ketika di musim ketiga, dia pindah kembali ke New Orleans untuk membuka restoran baru. Pemirsa diundang untuk mempertimbangkan bagaimana seseorang dapat mengenali blogger makanan dengan sepatu murah mereka. Juga betapa menjengkelkannya ketika pelanggan memesan lobster air tawar dalam jumlah yang tidak proporsional. Atau ravioli yang mendapat ulasan positif di Chowhound.

Kebetulan, insiden crawfish ravioli menjadi peristiwa puncak dari arc makanan musim ketiga acara tersebut. Karyawan dapur berjuang untuk memenuhi permintaan. (“Ini monster,” salah satu dari mereka menyapa, “itu akan membunuh kita semua”). Janette akhirnya menegaskan kemandirian kreatifnya dengan menghapusnya dari menu. Tidak diragukan lagi, karakternya menyalurkan rasa frustrasi yang ditemui koki di kehidupan nyata dalam menghadapi kesuksesan pasar populer. Penolakannya untuk menampilkan hidangan khas bertentangan dengan cara pertunjukan tersebut merayakan setiap aspek kuliner kota lainnya.

Di Treme, karakter tidak hanya makan; mereka mengiklankan selera mereka. Dengan mengoceh panjang lebar tentang bagaimana Gene’s Po-Boys adalah tempat untuk mendapatkan sosis panas. Sedangkan Liuzza by the Track adalah tempat untuk udang panggang (di Musim Pertama. Janette sendiri makan siang di Domilise’s daripada di Parasol karena dia lebih suka po’boys udang untuk daging sapi panggang). New Orleans, tentu saja, terkenal dengan hidangan khasnya. Kekesalan Janette terhadap popularitas ravioli-nya terasa kekanak-kanakan. Dibandingkan  yang dirasakan juru masak di Drago’s atau Camellia Grill setiap kali seseorang memesan tiram arang atau wafel pecan.

Plot yang Membawa Penoton Masuk ke Treme Perlahan

Sama seperti Janette, Treme bangga tidak menjadi kaki tangan penontonnya. Alur ceritanya yang banyak jarang berpotongan dengan cara yang bergema secara dramatis. Bahkan ketika mereka mempertahankan keakraban yang mengangguk satu sama lain. Pengaturan naratif yang lebih konvensional dari acara itu (seperti penyelidikan kematian yang mencurigakan). Membentang di beberapa musim tanpa diselesaikan. Karakter merayakan dan mendekonstruksi musik secara panjang lebar. Titik plot duduk diam sementara pemain berbicara tentang lagu mereka, memainkan lagu mereka. Saling memperkenalkan selama jeda instrumental di tengah lagu mereka.

Dialog beralih ke bahasa dalam subkultural yang tidak dapat dijelaskan (“Ronnie akan menjalankan bendera; aku akan menjalankan mata-mata”). Karakter secara tidak ironis mengumumkan hal-hal seperti “Tidak seperti beberapa hiburan yang digerakkan oleh plot. Tidak ada penutupan dalam kehidupan nyata.”

Tidak diragukan lagi, pembangkangan yang disadari oleh norma-norma TV ini adalah bagian dari inti Treme. (Mungkin sebuah refleksi dari langkah kehidupan kotanya yang tidak peduli). Tetapi ini jarang terbukti menggugah dan membosankan. Terlalu sering, pertunjukan tersebut memiliki nuansa sesuatu yang telah dirancang untuk dikagumi daripada dinikmati. Seperti seperangkat Buku Hebat bersampul kulit, ia memiliki cara untuk mengiklankan kepentingannya sendiri tanpa benar-benar menawarkan sesuatu yang baru.

Kadang-kadang hal itu kurang terlihat seperti drama karakter. Daripada adaptasi avant-garde dari Wikipedia “Daftar Musisi dari New Orleans”. Berfungsi untuk mengingatkan pemirsa bahwa hidup mereka kurang dari lengkap. Jika mereka melewatkan gaya musik Germaine Bazzle, atau Earl Turbinton, atau Frogman Henry, atau Trombone Shorty, atau Mr. Google Eyes.

Semakin Mendalam Semakin Terasa Hambar

Semakin banyak pertunjukan itu membuat katalog detail New Orleans pada tingkat mikroskopis. Semakin banyak kekhasan kota yang jelas terasa tidak ada. Contoh utama dari hal ini adalah tim sepak bola kota yang sangat dicintai, Orang Suci. Tidak pernah disebutkan namanya di musim pertama pertunjukan.

Dalam etos Treme, hiburan budaya massal pada dasarnya vulgar dan tidak autentik. Orang merasa pencipta acara mungkin ragu-ragu untuk membuat karakter mendiskusikan Liga Sepak Bola Nasional. Ketika mereka malah bisa mengoceh tentang sup udang Andouille ubi jalar, atau mengagumi Performa Allen Toussaint. Acara ini mengoreksi arah para Orang Suci di musim keduanya. (Seharusnya sejalan dengan musim tim tahun 2006. Meskipun lebih mungkin karena episode ini difilmkan setelah kemenangan bersejarah tim pada tahun 2010 di Super Bowl). Tetapi pada saat itu anomali naratif lainnya telah dimulai untuk menonjol.

Ketika teman Delmond Lambreaux mendorongnya untuk menggunakan media sosial untuk mempromosikan karir jazznya. Misalnya, Facebook disebutkan sebelum MySpace — detail yang aneh. Pada akhir 2006 MySpace identik dengan promosi musik, sedangkan Facebook hanya dapat diakses oleh masyarakat umum. Selama beberapa bulan, orang menduga detail ini tidak dipatok ke pengaturan 2006 sebanyak tanggal tayang 2011. (MySpace sudah ketinggalan zaman).

Referensi Facebook kemungkinan besar ditempelkan. Karena pemirsa yang tidak terbiasa dengan tahun tersebut mungkin tergoda untuk berpikir bahwa karakter acara tersebut sudah ketinggalan zaman. Di alam semesta budaya Treme yang kabur dan sangat spesifik. Pemirsa adalah orang-orang yang seharusnya keluar dari menyentuh.

Detail Kecil untuk Membuktikan Keabsahan Treme

Sangat mudah untuk memilih detail semacam ini, tentu saja. Tetapi fiksasi keaslian tingkat molekuler acara tersebut mengundang Anda untuk melakukannya. Dan arti picaresque untuk plot memiliki cara untuk berbenturan dengan resonansi dramatis dari alur ceritanya yang lebih mengasyikkan. Ini mengacaukan sudut pandang pertunjukan, dan masuk akal untuk New Orleans terasa tidak teratur. Bahkan karena mendapat seribu detail kecil kota dengan benar.

Salah satu karakter cameo vérité di Musim Ketiga adalah Kimberly Roberts seorang penduduk asli New Orleans. Rekaman videonya tentang Ninth Ward sebelum, selama, dan setelah Katrina menjadi dasar untuk film dokumenter 2008. Lalu dinominasikan Oscar Trouble the Water.

Rekaman Roberts tentang lingkungannya yang banjir sangat memukau. Namun kepribadiannya yang konyol dan informal itulah yang membuat Trouble the Water begitu menarik untuk ditonton. Tidak seperti tokoh-tokoh dalam Treme. Roberts tidak dibebani dengan perasaan bangsawan yang lelah. Dia tidak membuat pidato panjang lebar tentang kegagalan pemerintah atau keajaiban roulade kelinci. Dia hanya mengatasi badai dan akibatnya dengan caranya sendiri yang aneh, bersemangat, dan jelas-jelas non-tematik.

Ceritanya membangkitkan sesuatu yang benar tentang New Orleans. Sebagian karena dia tidak dipaksa untuk menjelaskan panjang lebar tentang esensi unik New Orleans.

Masalah keaslian Treme berasal dari kasih sayang acara yang bermaksud baik untuk kota. Juga akibat dari keputusan penciptanya untuk mengisolasi ruang lingkup narasinya ke bulan dan tahun segera setelah Katrina. Tanpa rasa konkret tentang seperti apa New Orleans sebelum banjir. Imajinasi pemirsa membeli fantasi anti-turis kota sebagai entitas budaya organik mandiri. Tradisinya tidak tercemar oleh pengaruh komersial atau kepentingan luar.

Menurut Ahli Sosiologi

Seperti yang dicatat oleh sosiolog Kevin Fox Gotham dalam bukunya tahun 2007, Authentic New Orleans. Bagaimanapun, budaya kota tidak pernah diperbaiki oleh tradisi yang terus menerus. Seperti yang telah dibangun dari interaksi yang kompleks antara kekuatan dalam dan luar, faktor lama dan yang baru.

Kekhawatiran tentang homogenisasi budaya kota tidak dimulai dengan rekonstruksi pasca-Katrina; mereka menelusuri kembali setidaknya ke tahun 1850-an, ketika editor surat kabar lokal khawatir bahwa “budaya kreol Prancis yang kaya dan rapuh secara estetika [secara bertahap] kalah dari dunia materialisme tanpa jiwa Anglo-Saxon.”

Keyakinan acara tersebut bahwa keaslian kota terletak pada musik dan tradisi makanannya. Sebenarnya adalah penemuan pendorong sipil lama yang berasal dari kampanye pariwisata tahun 1880-an. Kemunculan “super krewes” komersial pada pertengahan abad ke-20.(Diejek oleh salah satu Karakter treme sebagai “murah dan diproduksi secara massal, seperti semua hal lain dalam budaya Amerika”). Berperan dalam menghancurkan nada klasik dan rasis dari Mardi Gras.

“Dalam kasus New Orleans,” tulis Gotham, “keaslian selalu menjadi kategori cair dan campuran yang terus-menerus dibuat berulang kali”. Karena berbagai pihak menegaskan visi ideal mereka tentang kota itu dulu, sekarang, dan seharusnya.

Impresi

Pada akhirnya, Treme tidak menangkap arti otentik untuk New Orleans. Seperti bergabung dengan argumen kota yang dihormati waktu tentang seperti apa keaslian itu. “Saya tidak mencoba menjadi juru bicara kota,” kata seorang karakter di awal seri. “New Orleans berbicara sendiri.” Seseorang mendapat kesan bahwa Treme mempercayai hal ini. Bahkan saat ia memaksakan penglihatannya yang menjengkelkan tentang kota pada penonton. Hasilnya adalah sebuah pertunjukan yang ambisius, terkadang menarik, dan secara konsisten membuat frustrasi.

Categories
Film Treme

Mengapa ‘Treme’ Lebih Baik dari ‘The Wire’

Harus kuakui, aku benci musim pertama “Treme”. Saya tidak tahu apa yang saya tonton dan tidak peduli untuk mencari tahu. Saya menemukan pertunjukan itu tanpa plot dan lamban. Menurut saya, Davis McAlary karya Steve Zahn menjengkelkan. Saya pikir itu tak terhindarkan “Treme,” sebuah drama tentang bagaimana individu dan komunitas selamat dari Badai Katrina. Akan pucat dibandingkan dengan mahakarya David Simon, “The Wire.”

Seri Treme

Saya salah. Namun, saya tidak salah saat itu. Musim pertama “Treme” termasuk yang paling lambat yang pernah saya alami. Namun, setelah seri terakhir di hari-hari terakhir tahun 2013, saya mencabut semua yang saya tulis. Selain itu, saya akan menawarkan provokasi: “Treme” lebih baik daripada “The Wire.”

Saya telah bertanya pada diri sendiri apa serial televisi dan digital favorit saya selama setahun terakhir. Lihat tulisan saya tentang serial web drama dan komedi favorit saya untuk Indiewire. Secara umum, ini adalah tahun yang baik untuk drama televisi, terutama yang menampilkan orang-orang yang kurang terwakili. Serial yang dipimpin wanita, seperti yang dicatat Alison Willmore, memiliki tahun yang sangat hebat. Serial favorit saya menunjukkan wanita yang mencoba mempertahankan rasa diri saat mereformasi dan bertahan lembaga. Dari rumah sakit hingga polisi dan penjara, termasuk: drama politik Denmark “The Bridge” dan “Borgen”. Yang dapat Anda tonton dalam waktu terbatas secara gratis di Link TV. “The Good Wife”, “Enlightened”, “Getting On”, “Nurse Jackie,” “Top of the Lake,” “Orange Is The New Black” dan “Orphan Black”. Itu banyak sekali pertunjukan yang luar biasa.

Drama Paling Mengejutkan

Drama paling mengejutkan tahun ini, termasuk “American Horror Story: Coven” dan “Scandal,” sangat menyenangkan dengan ambiguitas moral. (Drama putih/macho buatan Cable, di sisi lain, meski kuat, tidak matang secara kreatif sebagaimana mestinya. Lihat “Sons of Anarchy,” “Boardwalk Empire,” “The Walking Dead” dan bisa dibilang “Mad Men,” kecuali tentu saja “Breaking Bad”). Dan di tengah kesibukan drama yang hebat dan beragam ini adalah “Treme”. Mengadakan pesta luar biasa yang hanya bisa dihadiri oleh penonton TV yang paling disiplin.

Mungkin Anda mencoba menonton “Treme.” Seperti pemirsa canggih lainnya, Anda menyukai “The Wire”. Dan Anda sangat senang dengan karya hebat fiksi sejarah yang berlatar salah satu kota paling menarik. Namun, paling tidak terwakili di Amerika, New Orleans.

Mungkin Anda Bosan

Itu bukan salahmu. Dalam “Treme,” Eric Overmeyer dan David Simon meninggalkan perangkat plot kasus-of-season “The Wire”. Yang membuatnya sedikit lebih mudah bagi pemirsa untuk melompat ke acara yang membutuhkan waktu untuk mengungkap kekerasan. Jika benang dramatis yang terealisasi dengan intim. Sebaliknya, “Treme” adalah semua karakter, plot kecil. Karena itu, tidak ada alasan yang dapat dipahami mengapa kami harus peduli. Dengan orang-orang yang mengisi serial tersebut dan berbagai perjuangan mereka. Meskipun karakter terhubung, tidak jelas bagaimana, pada awalnya, dan banyak dari mereka bahkan tidak pernah bertemu.

Apa yang sebenarnya terjadi? Nah, Overmeyer dan Simon tidak ingin membuat “Wire” lagi. Pertama, “The Wire” adalah fiksi, jadi seorang penulis dapat dengan mudah membuat plot yang membuat pemirsa haus akan resolusi. Dalam fiksi, selalu ada kemungkinan klimaks, betapapun sementara – itulah sebabnya orang menonton setiap minggu. Itulah mengapa peringkat “Skandal” terus naik saat drama siaran lainnya goyah: ini adalah rangkaian klimaks yang dibangun dengan sempurna. “Treme” mengabaikan kebutuhan mingguan, bahkan musim, klimaks, dan tidak menggantikannya dengan mengisi naskah dengan lelucon.

Klimaks

Klimaks dari “Treme” sebenarnya adalah akhir musim ketiga, “Tipitina,” yang awalnya merupakan seri terakhir. Di dalamnya, LaDonna (alias #MamaPope Khandi Alexander) memobilisasi komunitas untuk menggalang dana setelah bisnisnya, bar, terbakar. Untuk sesaat, semua karakter yang berbeda ini berkumpul untuk membantu seorang wanita kulit hitam menghidupkan kembali usahanya.

Itu adalah episode televisi paling mengharukan yang saya lihat pada tahun 2012, dan berada di antara favorit saya. Matt Zoller Seitz dari New York menyimpulkan episode itu dengan baik. “Jika ada surga, itu terhubung ke HBO, dan Robert Altman melihat episode ini sambil merokok tumpul raksasa dan menyeringai lebar.”

Mengabaikan Plot

Mengapa para penulis mengabaikan plot, landasan penceritaan dramatis yang bagus? Saya pikir itu karena “Treme”. Seperti yang tersirat dalam judulnya, adalah cerita tentang sebuah tempat. Dengan lingkungan kulit hitam di New Orleans dan New Orleans adalah The Big Easy, kota karakter yang mengembara dalam kehidupan. Jika New York adalah tempat untuk ambisi dan Portland adalah tempat orang muda untuk pensiun. New Orleans adalah tempat orang-orang pergi untuk hidup, dalam arti yang paling bebas. Dengan cara ini, Overmeyer dan Simon ingin membebaskan diri mereka dari tuntutan penutupan naratif. Dan membiarkan pemirsa hidup dengan karakter-karakter ini sebentar setiap minggu.

Saya menyadari ini di pesawat. Pada musim kedua saya sudah menyerah pada “Treme”. Saya pikir itu membosankan. Namun, episode dari musim pertama gratis, jadi saya mulai menonton ulang. Meninjau kembali “Treme” adalah kunci untuk memahaminya. Setelah Anda mengetahui apa yang akan (tidak) terjadi, Anda bebas melihat detailnya. Saya memperhatikan bagaimana karakter yang berbeda berubah, secara halus, dan bagaimana yang lainnya tidak. Saya lebih memahami kecepatan mendongeng. Itu menyegarkan, seperti mampir di New Orleans untuk jalan-jalan – bukan di Mardi Gras, yang baru saja saya lakukan. Saya banyak menonton televisi dramatis, dan bagi saya “Treme” adalah kelonggaran dari drama giliran agresif. Yang telah diambil dalam lanskap kabel kompetitif.

Treme

Kumpulan Karakter Paling Beragam

“Treme” menjalin permadani yang kaya dari kumpulan karakter paling beragam yang pernah saya lihat di layar kecil. Tidak hanya dalam hal ras, meskipun harus dicatat “Treme” adalah salah satu dari sedikit drama hitam. Yang ada tidak didorong oleh angsuran mingguan kekerasan.

Karakter utamanya sebagian besar adalah seniman – pemain biola, DJ, koki, trombonis, terompet. Namun, termasuk pengacara, petugas polisi, kepala India, pemilik bar, pelajar, dan kontraktor kota. Dengan karakter ini, Overmeyer dan Simon berhasil menceritakan berbagai kisah tentang orang-orang. Yang melalui perjalanan hidup yang bervariasi, kreatif, profesional, dan hidup. Beberapa kemajuan, beberapa penyimpangan, sebagian besar tetap di tempatnya.

Di sekitar para seniman ini adalah sejarah politik New Orleans yang sebenarnya dan kurang diceritakan setelah Katrina. Sebuah kisah tentang pengabaian federal, penyimpangan lokal, dan korupsi yang mengakar. “Treme” jarang membawa Anda ke aula kekuasaan seperti “The Wire”. Sebaliknya, mengikuti para pemeran Orlean Baru yang bersemangat ini sepanjang kehidupan sehari-hari mereka memberikan tekstur. Dan konteks pada kekerasan yang merupakan akibat tak terhindarkan dari sistem yang rusak dan bencana lingkungan.

Benar-benar Luar Biasa

Inilah yang benar-benar luar biasa tentang “Treme”. Ini adalah fiksi dan kenyataan, dengan semua fantasi dan horor di dalamnya. Pertunjukan ini sangat ensiklopedis sehingga The Times-Picayune membuat katalog, dalam rekap. Semua referensi ke peristiwa nyata, artis, lokal, dan kontroversi politik. Ada banyak. Dalam “Treme,” pemirsa tidak hanya mendapatkan beberapa cerita yang didorong karakter yang paling canggih di televisi. Mereka juga mendapatkan pengenalan romantis dan menakutkan dari kehidupan budaya dan politik New Orleans, dan, secara luas, bangsa.

“Treme” memiliki semua bobot politik opera “The Wire,” tetapi merangkul kehangatan komunitas dan kedalaman spiritual seni. Setiap episode “Treme” akan menjadi bagian melodrama, bagian thriller politik, dan bagian konser. Awalnya, saya pikir penekanan pada musik itu angkuh, bagian dari pencarian rumit acara itu untuk keaslian.

Namun, saya segera menyadari bahwa poinnya jauh lebih sederhana: kontribusi New Orleans pada musik Amerika tidak dipahami secara luas. Seperti, katakanlah, Nashville, Detroit atau New York, dan musik adalah cara orang bertahan dari kekerasan kapitalisme dan negara. Musik adalah inti dari “Treme” seperti halnya di New Orleans. “Treme” memamerkan banyak musik jazz dan folk, tetapi kami juga mendengar banyak rock, hip-hop, soul, dan R&B.

Setelah Sesi Terakhir

Apa yang saya sadari setelah seri terakhir adalah bahwa “Treme” membuat saya jatuh cinta dengan semua karakter dan kotanya. Saya bersorak ketika seseorang mendapat kesempatan, menangis ketika mereka jatuh dan mencibir ketika politik menyita keadilan. Singkatnya, “Treme” dengan anggun memandu pemirsa melalui kota pasca-industri Amerika dengan kedewasaan yang tak tertandingi. Kota di mana kekerasan bisa menjadi tragedi yang tidak masuk akal dan ajakan untuk bertindak; di mana Anda mendukung mereka yang tidak memiliki kekuatan sambil memahami kendala kemajuan mereka; di mana orang asing dihargai karena kekurangan mereka (saya masih tidak terlalu menyukai Davis). Namun, juga karena kapasitas mereka untuk kebaikan dan cinta; di mana setiap orang adalah tetangga Anda karena kita semua berada di rawa yang sama yaitu kapitalisme Amerika; dan di mana bahkan dalam tragedi ada komedi, dan sebaliknya.

Musim terakhir dimulai dengan kemenangan Obama pada pemilu 2008 dan Davis McAlary terjebak di lubang terbesar yang pernah saya lihat. Davis mengisi lubang dengan sekelompok sampah, membuat patung darurat agar calon pengemudi tidak terjebak. Dalam bidikan terakhir serial tersebut, patung itu telah dihiasi manik-manik dan bulu Mardi Gras, sebuah karya seni komunitas. Politik dalam “Treme,” seperti dalam “The Wire,” adalah lelucon yang kejam. Di mana kita mendapatkan tanda-tanda kemajuan yang spektakuler, tetapi sangat sedikit pekerjaan nyata yang diselesaikan. Setiap hari orang menciptakan keindahan dari apa pun yang diberikan orang yang berkuasa, bahkan dari nol.

Kehidupan yang Hebat

Tidak ada yang peduli tentang “Treme.” Mungkin memang begitu. Bagaimanapun, pertunjukan itu menganggap sebagian besar Amerika tidak peduli dengan nasib New Orleans. Kota kulit hitam tanpa industri yang dianggap penting bagi ekonomi nasional (seperti Detroit). “Treme” bukanlah serial sebagai sebuah pengalaman, dan sebagian besar pemirsa TV tidak akan peduli. Dengan cerita mendayu-dayu pasca-trauma tentang sebuah kota dan bangsa yang sedang merosot.

Jadi, meskipun saya tidak berharap “Treme” mendapatkan lonjakan perhatian kritis dan popularitas pasca-siaran yang dialami “The Wire”. Saya berharap beberapa orang lagi akan menontonnya lagi dan mengalami kematian dan kehidupan kota Amerika yang hebat.

 

Categories
Film Opini Treme

Selamat Tinggal pada Treme: Pertunjukan New Orleans Dicintai, Bahkan Jika tidak Ada Orang Lain yang Melakukannya

Misalkan Anda tinggal di New Orleans, yang saya lakukan. Anggaplah — sebagian sebagai akibatnya, diakui — Anda menghargai tinggi David Simon. Dalam hal itu, menonton pertunjukan pincang menuju keluar bulan ini tanpa budaya pada umumnya. Terutama memberikan dua teriakan memiliki sisi melankolis dan kemudian beberapa.

Ingat, ketika perdana pada 2010, Tinggi adalah satu taruhan: upaya Simon untuk menciptakan kanvas sosial, politik. Dan manusia yang bahkan lebih kaya daripada yang dia miliki di The Wire. Tapi minus asuransi dari polisi dalam kota dan- gangstas plotline untuk memberikan jaminan fokus dan momentum. Tidak kalah dahsyat, serial ini tidak hanya menantang pikiran lokal — dalam lelucon. Akting cemerlang oleh semua orang dari fixture adegan musik Kermit Ruffins. Untuk mempermalukan mantan anggota Dewan Kota Oliver Thomas sebagai diri mereka sendiri. Tetapi secara terbuka keluar untuk merayakan keunikan New Orleans dan kelangsungan hidup / pembaruan kota setelah Katrina. Risikonya adalah bahwa khalayak yang belum terjual di kemuliaan beraneka ragam tempat akan merasa dikecualikan. Dan menandai tentang hal itu alih-alih tertarik, terpesona, dan disambut secara perwakilan.

Dan itu tidak berhasil. Tidak ketika datang untuk meraih atau mempertahankan pemirsa. Tidak ketika datang ke prestise penuh Emmy atau pujian kritis yang dicintai HBO. Pengambilan burung awal saya sendiri pada musim pertama benar-benar tergila-gila. Tetapi pada akhir musim, saya saat itu GQ kolaborasi Sean Fennessey telah menulis pembongkaran ahli yang disebut “Why Treme Failed”. Dan mencatat bahwa lampau tegang. Segera setelah itu, sebuah percakapan telepon dengan wallah budaya pop lain yang membanggakan dirinya menjaga telinga. Dan yang benar-benar tidak tertarik mendengar saya masih menyukai pertunjukan. Menjelaskan bahwa panci Fennessey sudah menjadi kebijaksanaan konvensional di antara para pengurus televisi. Setelah mengambil sampel Treme, karena David Simon, bus pesta anak-anak yang cerdas sudah dalam perjalanan ke tempat lain.

Penurunan Pemirsa

Kami tahan merasakan tungau sedih. Pada musim kedua, jumlah penonton turun menjadi sekitar setengah mil, cukup suram bahkan oleh standar TV butik. Dan sangat mungkin bahwa sekitar sepertiga dari kerumunan itu hidup di dalam batas kota, atau setidaknya sekali. Faktanya adalah, saya tidak tahu satu orang yang terjebak dengan Treme yang bukan Orleanian Baru. Atau menggunakan pertunjukan untuk perbaikan jarak jauh New Orleans. HBO mungkin tidak akan baik-baik saja di musim ketiga. Apalagi yang keempat (lima episode) yang terpotong sekarang tidak bersuara dari suara kriket. Jika Simon bukan seseorang yang ingin tetap berhubungan baik dengan mereka di jalan.

La-La-Land

Putusnya adalah bahwa, di kota di mana ia ditetapkan. Dan meskipun ada kecurigaan awal bahwa La-la-Land akan memperbaiki keadaan lagi — Tinggi adilah Tuhan. Hanya game Saints yang lebih banyak ditemukan di TV bar. The Times-Picayune ran begitu banyak orang flapdo bersemangat tentang setiap bit trivia lokal yang tertanam. Dalam acara yang kadang-kadang tampak seolah-olah resensi TV koran itu sebenarnya reviewer Treme. Tidak hanya para pemain seperti Wire alum Wendell Pierce, pemain a/k/a Antoine Batiste. Tetapi juga tipe-tipe di belakang layar seperti editor cerita. (Dan reporter Times-Pic  sebelumnya) Lolis Eric Elie adalah sosok yang kagum. Tahun ini, Elie bahkan menerbitkan buku buku Tinggi, ditulis dalam suara karakter seri. Dan begitu pertunjukannya ditayangkan, salinan saya yang ditandatangani akan membuat suvenir keren.

Jadi saya tidak bisa menahan rasa penasaran untuk memperhatikan bahwa, bahkan di dalam New Orleans. Tidak ada seorang pun yang saya kenal yang bisa mengatasinya untuk bertindak begitu bersemangat tentang mini-season terakhir Treme. Anak pistol — apakah kita sudah pindah juga? Benar-benar terasa seperti itu, dan saya tidak terkecuali. Cakram pratinjau dari HBO duduk di sekitar rumah saya selama berhari-hari sebelum saya merasa berkewajiban untuk memasangnya. Kemudian saya mendapati diri saya menonton dengan mata yang baru. Yang berarti saya akhirnya bisa melihat bagaimana apa yang tampak begitu istimewa bagi penduduk NOLA agak terlalu berlebihan. Spesial untuk semua orang.

Episode Pertama

Pertama, bahwa episode perdana 1 Desember ditetapkan pada malam kemenangan pemilu 2008 Barack Obama mengejutkan saya. Sebagai lebih dari sedikit klise – yang berarti tidak hanya sentimental, selalu wakil yang melekat pada acara itu. Tetapi terlalu banyak sama-sama lama- tua (apa, Kermit lagi?) dalam menggambarkan euforia New Orleans hitam dan putih New Orleans. Ketika galeri besar karakter Treme diperkenalkan kembali dalam adegan kecil yang berganti-ganti setelah adegan kecil. Saya menyadari betapa sulitnya bagi siapa pun tanpa investasi besar sebelumnya dalam nasib mereka. Untuk memahami mengapa insiden yang tampak acak ini merupakan konsekuensi apa pun. Kekurangan yang dialami Fennessey pada 2010 – tidak ada konektivitas yang cukup antara cerita-cerita orang-orang ini. Lebih jelas bagi saya daripada sebelumnya.

John Goodman

Sejauh agen mengikat pergi, Treme tidak pernah sepenuhnya pulih dari kehilangan John Goodman. Sebagai Tulane prof-cum-novelis Creighton Bernette. Yang menyinggung dirinya dalam pertarungan keputusasaan pasca-Katrina pada akhir musim pertama. Itu bukan hanya karena Goodman secara mengesankan mengesankan. Belum lagi bintang yang cukup dikenali (kulit putih) untuk memberikan pertunjukan jangkar bagi pemirsa non-Afrika-Amerika. Dan New Orleans bodoh sama. Bernette yang sangat pandai berbicara, mengoceh, dan kacau-balau. Adalah corong yang ideal untuk tema-tema Simon. Mampu menyuarakan konsekuensi bagi New Orleans yang ditulis secara besar-besaran dari busur cerita semua orang.

Pekerjaan itu sejak saat itu jatuh ke tangan Steve Zahn sebagai DJ / musisi / penggagas serba guna Davis McAlary. Tetapi itu tidak membantu bahwa McAlary dianggap rentan, seringkali bodoh, dan umumnya menjengkelkan. (Dia didasarkan pada dilettante kelahiran nyata Davis Rogan, yang notabene pemain piano yang jauh lebih baik daripada stand-in layarnya. Dan ya, sedikit manis bahwa Rogan sekarang memainkan anggota band McAlary. Setidaknya jika Anda berada di minoritas kecil orang yang tahu siapa Rogan. McAlary tidak memiliki wewenang untuk memenangkan pemirsa untuk melihat bagaimana pemain trombone Pierce. Koki yang diperankan Kim Dickens, kepala Indian Clarke Peters, pemilik bar India Mardi Gras, pemilik bar Khandi Alexander. Jalan Lucia Micarelli pemain biola berubah menjadi bintang pemula. Pengacara Perang Salib Melissa Leo dan polisi terkepal David Morse semuanya cocok dalam mosaik Simon.

Musim Selanjutnya

Hal lain yang harus saya akui di musim ini adalah Tinggi terlalu elegan untuk kebaikannya sendiri — artinya, tidak cukup gaduh. Sabun ABC yang terus terang, Nashville, mungkin menjadi vulgarisasi komersial dari konsep Simon di hampir setiap hal. Tetapi juga bukti bahwa vulgarisasi komersial memiliki kelebihan dalam rasa dan daya tarik yang cepat. Cepat atau lambat, mengejar modal-G dan modal-A Great Art dengan biaya hiburan pasti akan membuat saya kecewa. Dan kejelekan TV kabel dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi terlalu berlebihan. Jika itu bukan sepenuhnya kesalahan Simon, masih sekaligus sangat menyenangkan dan agak menjengkelkan. Bahwa musim ini Treme – dan banyak dari musim ketiga juga jelas dirancang untuk orang dalam saja. Tidak ada orang yang belum ketagihan akan dapat menemukan jalan masuk atau merasakan banyak keinginan.

Dengan semua yang dikatakan, dugaan saya masih bahwa Treme pada akhirnya akan diakui tidak hanya sebagai eksperimen yang berani. Tetapi — dalam artistik, bukan komersial, istilah — yang sebagian besar sukses. Terlalu elegan atau tidak. Itu adalah salah satu potret terbaik dari kota Amerika mana pun yang pernah ditampilkan dalam film. Dan banyak dari karakter pertunjukan — Goodman, Alexander, Pierce, dan bahkan Zahn. Hanya untuk pemula — keduanya pasti dan berkesan permanen .

Saya bahkan lebih yakin akan hal itu sekarang. Karena kegemaran Treme yang ketat di provinsi sebagian besar telah memudar bagi saya. Maksudku, seorang pria hanya bisa berteriak, “Ya Tuhan, aku sudah di bar itu!” berkali-kali sebelum kebaruan habis. Meski begitu, salah satu alasan saya memulai budaya pop adalah karena itu seharusnya, ahem, populer. Daya tarik terbatas Treme adalah semacam tolok ukur bagaimana — di TV, di semua tempat. Yang sekarang sama sekali tidak relevan bagi beberapa orang paling berbakat di tempat kerja. Yang dulunya merupakan media pop paling hebat.

Categories
Opini Treme

Kenapa ‘Treme’ Lebih Baik Daripada ‘The Wire’

Saya akui, saya benci musim pertama “Treme.” Saya tidak tahu apa yang saya tonton dan tidak peduli untuk mengetahuinya. Saya menemukan pertunjukan tanpa plot dan lamban. Saya menemukan Davis McAlary karya Steve Zahn menjengkelkan. Saya pikir itu tak terhindarkan “Treme,” sebuah drama tentang bagaimana individu dan komunitas selamat dari Badai Katrina, akan pucat dibandingkan dengan karya David Simon, “The Wire.”

Saya salah. Tapi saya tidak salah saat itu. Musim pertama “Treme” berada di antara yang paling lambat yang pernah saya alami. Tetapi setelah seri selesai pada hari-hari terakhir tahun 2013, saya mencabut semua yang saya tulis. Selain itu, saya akan menawarkan provokasi: “Treme” lebih baik daripada “The Wire.”

Saya telah bertanya pada diri sendiri seperti apa serial televisi dan digital favorit saya dalam satu tahun terakhir (lihat tulisan saya tentang serial web komedi dan drama favorit saya untuk Indiewire). Secara umum, itu adalah tahun yang baik untuk drama televisi, terutama yang menampilkan orang-orang yang kurang terwakili. Serial yang dipimpin wanita, seperti yang dicatat oleh Alison Willmore, memiliki tahun yang luar biasa. Serial favorit saya menunjukkan para wanita berusaha mempertahankan rasa diri sambil mereformasi dan bertahan institusi, dari rumah sakit ke polisi dan penjara, termasuk: Drama politik Denmark “The Bridge” dan “Borgen” (yang dapat Anda tonton untuk waktu terbatas gratis di Link TV ), “The Good Wife,” “Enlightened,” “Getting On,” “Nurse Jackie,” “Top of the Lake,” “Orange Is The New Black” dan “Orphan Black.” Itu banyak pertunjukan bintang.

Populer di IndieWire

Drama paling mengejutkan tahun ini, termasuk “American Horror Story: Coven” dan “Scandal,” telah bersenang-senang dengan ambiguitas moral. (Di sisi lain, drama kabel putih / macho, sementara kuat, tidak matang secara kreatif seperti seharusnya: lihat “Sons of Anarchy,” “Boardwalk Empire,” “The Walking Dead” dan bisa dibilang “Mad Men, “Pengecualian tentu saja adalah” Sangat Buruk “). Dan di tengah kesibukan drama yang hebat dan beragam ini adalah “Treme,” mengadakan pesta yang luar biasa, hanya penonton TV yang paling disiplin yang mau hadir.

Mungkin Anda mencoba menonton “Treme.” Seperti pemirsa canggih lainnya, Anda menyukai “The Wire,” dan Anda sangat senang dengan karya hebat fiksi sejarah yang bertempat di salah satu kota paling menarik di Amerika tetapi tidak diwakili, New Orleans.

Kamu Bosan

Itu bukan salahmu. Dalam “Treme,” Eric Overmeyer dan David Simon meninggalkan perangkat plot case-of-the-season “The Wire,” yang membuat sedikit lebih mudah bagi pemirsa untuk melompat ke pertunjukan yang membutuhkan waktu tanpa kekerasan, jika benang yang sangat dramatis dan terwujud. Sebaliknya, “Treme” adalah karakter, plot kecil. Dengan demikian, tidak ada alasan yang dapat dipahami mengapa kita seharusnya peduli dengan orang-orang yang mengisi seri dan berbagai perjuangan mereka. Sementara karakter terhubung, tidak jelas bagaimana, pada awalnya, dan banyak dari mereka bahkan tidak pernah bertemu.

Apa yang sedang terjadi? Nah, Overmeyer dan Simon tidak ingin membuat “Kawat” lagi. Pertama, “The Wire” adalah fiksi, sehingga seorang penulis dapat dengan mudah membangun plot yang membuat penonton haus akan resolusi. Dalam fiksi, selalu ada kemungkinan klimaks, betapapun sementara – itulah sebabnya orang mendengarkan setiap minggu. Itulah mengapa peringkat untuk “Skandal” terus naik ketika drama siaran lainnya goyah: itu adalah serangkaian klimaks yang dibangun dengan sempurna. “Treme” menolak kebutuhan untuk mingguan, bahkan musim, klimaks, dan tidak menebusnya dengan mengisi naskah dengan lelucon.

Puncak “Treme” benar-benar final musim ketiga, “Tipitina,” yang awalnya merupakan final seri. Di dalamnya, LaDonna (alias #MamaPope Khandi Alexander) memobilisasi komunitas untuk melempar penggalangan dana setelah bisnisnya, sebuah bar, hangus terbakar. Untuk sesaat, semua karakter yang berbeda ini berkumpul untuk membantu wanita kulit hitam menyadarkan kembali usahanya.

Itu adalah episode paling menyentuh dari televisi yang saya lihat pada tahun 2012, dan berada di antara favorit saya. Matt Zoller Seitz dari New York meringkas episode ini dengan baik. “Jika ada surga, itu ditransfer ke HBO, dan Robert Altman melihat episode ini sambil merokok tumpul raksasa dan menyeringai lebar.”

Lingkungan Hitam di New Orleans

Mengapa para penulis mengabaikan plot, landasan cerita dramatis yang baik? Saya pikir itu karena “Treme,” seperti judulnya, adalah cerita tentang tempat – lingkungan hitam di New Orleans. Dan New Orleans adalah The Big Easy, kota karakter yang berkeliaran di sepanjang kehidupan. Jika New York adalah tempat untuk ambisi dan Portland adalah tempat orang-orang muda pergi untuk pensiun. New Orleans adalah tempat orang pergi untuk tinggal, dalam arti paling bebas. Dengan cara ini, Overmeyer dan Simon ingin membebaskan diri dari tuntutan penutupan naratif. Dan hanya memungkinkan pemirsa untuk hidup dengan karakter ini sedikit setiap minggu.

Saya menyadari ini di pesawat. Pada musim kedua, saya semua menyerah pada “Treme.” Saya pikir itu membosankan. Tapi satu episode dari musim pertama gratis, jadi saya mulai membuat ulang. Meninjau kembali “Treme” adalah kunci untuk memahaminya. Setelah Anda tahu apa yang akan (tidak) terjadi, Anda bebas untuk memperhatikan detailnya. Saya perhatikan bagaimana berbagai karakter berubah, secara halus, dan bagaimana orang lain tidak. Saya lebih memahami kecepatan bercerita. Itu menyegarkan, seperti berhenti di New Orleans untuk perjalanan – bukan pada Mardi Gras, yang baru saja saya lakukan. Saya menonton banyak televisi dramatis. Dan bagi saya “Treme” adalah kelonggaran dari drama giliran agresif yang diambil dalam lanskap kabel yang kompetitif.

Memiliki Serangkaian Karakter Paling Beragam

“Treme” menjalin permadani yang kaya dari serangkaian karakter paling beragam yang pernah saya lihat di layar kecil. Bukan hanya dalam hal ras. Meskipun harus dicatat “Treme” adalah salah satu dari beberapa drama hitam yang ada tidak didorong oleh angsuran mingguan kekerasan.

Karakter utama sebagian besar adalah seniman – seorang pemain biola, DJ, koki, trombonis, terompet. Tetapi termasuk seorang pengacara, petugas polisi, kepala India, pemilik bar, siswa dan kontraktor kota. Dengan karakter-karakter ini, Overmeyer dan Simon berhasil menceritakan serangkaian kisah tentang orang-orang yang menjalani perjalanan yang bervariasi, kreatif, profesional, dan hidup. Beberapa kemajuan, beberapa ngelantur, sebagian besar tetap di tempatnya.

Di sekitar para seniman ini adalah sejarah politik New Orleans yang sesungguhnya dan kurang diceritakan setelah Katrina. Sebuah kisah pengabaian pemerintah federal, penyimpangan lokal dan korupsi yang mengakar. “Treme” jarang membawamu ke ruang kekuasaan seperti “The Wire”. Sebaliknya, mengikuti para pemain Orleania Baru yang bersemangat ini sepanjang kehidupan sehari-hari mereka memberi tekstur. Dan konteks pada kekerasan yang merupakan akibat tak terhindarkan dari sistem yang rusak dan bencana lingkungan.

Yang Luar Biasa Dari ‘Treme’

Inilah yang benar-benar luar biasa tentang “Treme.” Ini adalah fiksi dan kenyataan, dengan semua fantasi dan horor di dalamnya. Acara ini sangat ensiklopedis sehingga The Times-Picayune membuat katalog. Dalam rekapnya, semua referensi untuk peristiwa nyata, artis, lokal dan kontroversi politik. Ada banyak. Dalam “Treme,” tidak hanya pemirsa mendapatkan beberapa cerita yang didorong oleh karakter paling canggih di televisi. Mereka juga mendapatkan pengenalan romantis dan menakutkan dari kehidupan budaya dan politik New Orleans, dan, pada gilirannya, bangsa.

“Treme” memiliki semua bobot politik opera “The Wire,” tetapi ia merangkul kehangatan komunitas dan kedalaman spiritual seni. Setiap episode “Treme” akan menjadi bagian melodrama, bagian thriller politik dan sebagian konser. Pada awalnya, saya pikir penekanan pada musik adalah sombong, bagian dari pencarian rumit pertunjukan untuk keaslian.

Tetapi saya segera menyadari bahwa masalahnya jauh lebih sederhana. Kontribusi New Orleans untuk musik Amerika tidak dipahami secara luas seperti, katakanlah, Nashville, Detroit atau New York. Dan musik adalah bagaimana orang bertahan dari kekerasan kapitalisme dan negara. Musik adalah jantung “Treme” seperti halnya New Orleans. “Treme” memamerkan banyak jazz dan folk. Tetapi kami juga mendengar banyak musik rock, hip-hop, soul, dan R&B.

Jatuh Cinta

Apa yang saya sadari setelah seri terakhir adalah bahwa “Treme” membuat saya jatuh cinta dengan semua karakter dan kota. Saya bersorak ketika ada yang istirahat, menangis ketika mereka jatuh dan mencibir ketika politik merampas keadilan. Singkatnya, “Treme” memandu pemirsa secara elegan melalui kota Amerika pasca-industri dengan kematangan yang tak tertandingi. Sebuah kota di mana kekerasan bisa menjadi tragedi yang tidak masuk akal dan seruan untuk bertindak. Di mana Anda melakukan root untuk mereka yang tidak memiliki kekuatan sambil memahami kendala pada kemajuan mereka. Di mana orang asing dihargai karena kelemahan mereka (saya masih tidak benar-benar menyukai Davis). Tetapi juga karena kemampuan mereka untuk kebaikan dan cinta. Di mana semua orang adalah tetangga Anda karena kita semua berada di rawa yang sama yaitu kapitalisme Amerika. Dan di mana bahkan dalam tragedi ada komedi, dan sebaliknya.

Musim Terakhir

Musim terakhir dimulai dengan kemenangan Obama pada pemilihan 2008 dan Davis McAlary terjebak di lubang terbesar yang pernah saya lihat. Davis mengisi lubang dengan sekelompok sampah, membangun patung darurat sehingga pengemudi masa depan tidak akan terjebak. Dalam bidikan terakhir seri, patung itu dihiasi dengan manik-manik dan bulu Mardi Gras, sebuah karya seni komunitas. Politik dalam “Treme,” seperti dalam “The Wire,” adalah lelucon yang kejam. Di mana kita mendapatkan tanda-tanda kemajuan yang spektakuler tetapi begitu sedikit pekerjaan nyata yang dilakukan. Orang sehari-hari menciptakan keindahan dari apa pun yang diberikan oleh orang yang berkuasa, bahkan dari nol.

Tidak ada yang peduli tentang “Treme.” Mungkin memang seharusnya begitu. Lagipula, acara itu menganggap sebagian besar Amerika tidak peduli dengan nasib New Orleans. Kota hitam tanpa industri yang dipandang penting bagi perekonomian nasional (seperti Detroit). “Treme” bukan merupakan rangkaian pengalaman. Dan sebagian besar pemirsa TV tidak akan peduli dengan cerita-cerita pasca-trauma yang mendayu-dayu. Tentang kota dan negara yang sedang mengalami kemunduran.

Jadi, sementara saya tidak mengharapkan “Treme” untuk mendapatkan lonjakan pasca-siaran dalam perhatian. Dan popularitas kritis yang dialami “The Wire”. Saya mengulurkan harapan beberapa orang lagi akan menontonnya lagi dan mengalami kematian dan kehidupan sebuah kota Amerika yang hebat.